W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 12, 2012

Pengecut, Penakut.

Friendship itu adalah persahabatan.

Susah sangat ke jujur dengan diri sendiri?

Kenapa susah sangat berterus terang dengan perasaan sendiri?

Apa yang kau takut? Apa yang kau risau?

Kadang-kala, kau telah dilayan dengan tidak penuh keadilan, so stand up for yourself! There will be no one will stand up for you. There will be no prince charming or any bodyguard to keep you save. Built up your guts and face those people who gives crappy times in your life! Don't ever think about them, think more about yourself! Don't be such a coward! What do you afraid of? You're mad at those people, but yet you still letting them did whatever they want without thinking about your feelings!

Yes! indeed, I'm afraid!
Aku takut menyakitkan hati mereka hingga mengguris dalam..
Jika aku sendiri terguris, aku tahu sampai mana tahap aku..
Aku mungkin boleh memaafkan setiap perilaku mereka..
Jika aku sendiri yang menyakiti mereka, aku tidak pasti..
Aku tidak tahu seberapa dalam mereka boleh simpan..
Jadi, aku sanggup sakit daripada dibenci.
Kerana aku sendiri tahu, aku mampu menutup mata..
menutup mata atas setiap kelemahan mereka..

Aku sendiri pernah berjujur dengan perkara yang tidak disukai.
Cuma perkara itu mungkin tidak diambil secara serius.
Jadi, apakah yang perlu aku lakukan? Paksa mereka faham?
Jika terlalu didesak dan ditarik, mungkin tali akan terputus..
dan aku juga mungkin akan kehilangan mereka lagi.
Aku takut kehilangan kalau aku terlalu berterus terang.

Secara jujur, aku sendiri seorang yang sangat cemburu..
Cemburu jika sahabat baikku rapat dengan orang lain.
Iya, aku memang kuat cemburu, jika boleh aku mahu memiliki mereka.
Tapi aku tidak berani nak bertindak seperti itu,
kerana aku tidak mahu memaksa dan mendesak.
Siapa yang suka dipaksa dan didesak, kan? 
Mesti mana-mana manusia akan terasa rimas.
Mereka ada kebebasan dan mereka bukan milikku.

Mereka adalah hak milik ALLAH.
Jadi siapakah aku untuk memiliki mereka?
Jika boleh aku memang mahu mereka sentiasa bersamaku.
Namun, mereka hanya manusia yang banyak kelemahan;
tidak mampu bersama dan setia dengan diriku seperti malaikat.
Ada kala mereka perlukan masa bersama dengan teman-teman lain.
Tidak mengapa jika mereka tidak mampu bersama denganku 24/7.
Sekurang-kurangnya mereka masih bersama-sama dengan diriku, kan?

I love my friends so much, especially those who is dear and close to me. I want them to be with me by my side, like always - but I could not do that. It would be such a selfish action, isn't it?

So, keep all the negative feeling away from you. Jika mereka tiada di sisi ketika diriku inginkan mereka, peringatkanlah dirimu agar sentiasa sedar bahawa Allah adalah sebaik-baik penolong bagimu ketika diri berada di dalam kesusahan. Jika perlukan tempat pergantungan, rujuk yang Maha Esa, iaitu Allah SWT. Jika terlalu bergantung kepada yang mati, maka kekecewaan itu akan terus berpanjangan. Maka bergantunglah kepada Allah yang sentiasa kekal - tidak mati, dengan itu tidak terkubur segala kekecewaan yang sia-sia, sebaliknya in-syaa-Allah akan bersemadi bersama-sama dengan rahmat Allah.

Put your faith towards Allah, in-syaa-Allah everything will be fine. :)





December 10, 2012

Memandang Bintang yang Tidak Dapat Digapai.

Memandang tapi tidak dipandang.

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Some people would say when you're in love, its a bless. Yes, its a sign that you have feelings and its a gift from Allah swt. But must people take it in wrong way as they don't understand the meaning of love.

Apa-apa pun, saya bukan mahu bicara soal cinta dan definisi cinta. Apa yang saya hanya bicara disini adalah mengenai perasaan saya sendiri - perasaan yang dinafikan. Ya, mulut kata tiada lagi perasaan dan sudah tiba masanya untuk meneruskan hidup, namun ianya tidak sama dengan hati. Mengapa menafikan perasaan terhadapnya? Mengapa tidak berterus terang sahaja? 

#1 - Saya takut, takut sekiranya kejujuran saya tentang perasaan saya adalah satu kemurkaan daripada-Nya. Saya khuatir jika setiap tindakkan saya adalah berlandaskan nafsu semata-mata, bukan kerana lillahitaala. Saya sendiri sedar, saya tidak bersedia. Tambahan lagi, saya seorang wanita, lagilah rasa segan dan khuatir. Orang tengah? Tak mungkin, saya takut untuk ambil risiko. Lebih baik sunyi dan sepi.

Encik S : Amy, terus terang pada dia tentang perasaan kau. Kalau tak, kau sendiri terseksa. 
Ameelia : Aku lebih rela terseksa, daripada Allah sendiri murka dengan aku..

#2 - Hati si dia, saya tidak tahu. Yang pasti, dia tidak akan pandang wanita seperti saya yang tiada apa-apa. Saya bukanlah wanita yang cukup baik, apatah lagi ada rupa atau harta. Saya tidak mempunyai apa-apa. Tambahan lagi, apa yang saya faham, dia hanya memandang saya sebagai seorang rakan, tidak lebih dan tidak kurang. Biasalah, siapalah saya untuk dipandang, kan?

Secara jujur, lelah rasanya menahan rasa selama beberapa tahun, penat merasa rindu pada insan yang tidak pasti. Sukar apabila tangan tidak sama-sama tepuk dalam menghasilkan bunyi yang menggembirakan hati. Sebaliknya ianya satu penantian yang agak sunyi dan menyedihkan, seolah-olah mengharapkan bulan jatuh ke riba.

Sedar diri Amy. Kau bukanlah sesiapa untuk dipandang oleh manusia seperti dirinya. Kau tiada apa-apa. Tolong berdiri dan hidup dalam realiti. Teruskan hidup dan jangan menoleh ke belakang.

Penafian berterusan, menipu diri sendiri. Sedang perasaan itu tidak pernah malap dan ianya tetap dalam hati, cuma semakin terkawal. Tidak meronta seperti dulu. Adakah ianya perkara yang baik? Atau semua kesakitan itu sebenarnya latihan dalam mengawal diriku? Mungkin, Allah Maha Mengetahui.

Ya Allah, jika dia bukan untukku, ku pohon, jauhkan dirinya daripadaku. Jika aku keseorangan, aku lebih memerlukan diri-Mu, bukan hamba-Mu. 




November 30, 2012

Hangat-hangat Tahi Ayam

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.

Musim cuti.
Peribahasa itu sememangnya sesuai dengan saya. Mula-mula sahaja bersemangat untuk melakukan beberapa perkara dalam waktu cuti-cuti ini. Kemudian, apabila segala nikmat berada di rumah sudah diperolehi, semua perkara atau perancangan sebelum cuti terus tergendala sebegitu sahaja. Baiklah, antara perancangan yang telah dibuat bagi memenuhi musim cuti selama 7 minggu adalah seperti  berikut :

  • Belajar memasak
  • Ingin menolong mak menguruskan rumah
  • Cari kerja separuh masa (part-time)
  • Sambung lesen kereta
  • Cuba menghabiskan buku 'Ensiklopedia Islam'
  • Cuba hafal semula surah-surah lazim dan betulkan pembacaan
  • Cuba mengkhatamkan Al-quran dalam masa sebulan, satu hari 20 muka surat.
  • Menajamkan kemahiran melukis dan meng-upload-kan lukisan di dalam Deviantart
  • Membaca sebanyak mungkin perihal isu semasa
  • Membaca artikel-artikel agama
  • Melukis bahan pengajaran untuk Pensyarah.
  • Muhasabah diri 
  • Cari bahan dan nota bagi pembelajaran semester depan.

Terlalu banyak perkara yang ingin dilakukan, tetapi tidak berjaya dilakukan. Mengeluh dengan diri sendiri, malu kerana tidak dapat lakukan sebahagian besar daripada perancangan yang telah dilakukan. Beginilah hamba Allah yang lemah. Bila membaca dan memikirkan semula perkara-perkara yang ingin dilakukan, rasanya diri saya seolah-olah sibuk dan tidak pernah berasa jemu.
Realiti sebenar keadaan saya ketika cuti *mengeluh*

Serius, saya ingin memohon cuti dilanjutkan agar dapat merialisasikan setiap perancangan tersebut. Baiklah Amy, sila berhenti mengarut. Tidak semudah itu setiap permintaan dipenuhi. Jika ingin merealisasikan setiap perancangan tersebut, apa lagi jika awak sendiri yang mula bergerak dan berhenti menghabiskan masa di hadapan komputer riba ini. 

Nampak gayanya memang dikehendaki dengan cara sebegitulah, kan?

Sekian dan wassalam.


November 29, 2012

Kebingungan dengan Diri Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Ya Allah, tatkala jiwa sedang seronok menikmati musim cuti selama beberapa minggu, perlbagai persoalan yang mula bermain dalam minda dan hati.

Pendek cerita, saya terasa cemas. Cemas kerana apa? Saya terasa risau dengan keputusan peperiksaan semester ini. Saya merasakan keputusan peperiksaan semester ini tidak memberangsangkan. Mungkin dek kerana saya tidak mengambil secara serius dalam pembelajaran semester ini dan lebih banyak ralit dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah seperti Twitter dan Facebook. 

Baiklah, sila persalahan diri saya kerana saya memang seharusnya dipersalahkan. Apa yang merisaukan saya sekarang ini adalah jika sekiranya keputusan CGPA saya jatuh dan mengecewakan ibu dan bapa. Ya, sila persalahkan diri saya. Saya gagal menahan nafsu dan dibuai dengan keseronokkan dunia. *mengeluh*

SEDIH. SEDIH. SEDIH.

Jiwa dilanda kesedihan yang telalu ekstrim.

Jangan Salahkan Allah Jika Si Dia Tidak Sudi

Assalamualaikum dan salam sejahtera. 

Alhamdulillah, badan ini masih lagi berfungsi dan bergerak atas kehendak-Nya. Terima kasih atas nikmat yang tidak terhingga ini, ya Rabb.


Perasaan kecewa ini merupakan satu rasa yang biasa dialami oleh setiap hamba ciptaan Allah. Jika kita gagal dalam peperiksaan, putus cinta, atau tidak memperolehi sesuatu yang dihajati - pasti jiwa mereka akan dilanda oleh perasaan tersebut. Walaupun begitu, fokus kita dalam topik kali ini adalah berkaitan dengan cinta yang tidak disambut oleh pujangga hati.

Terdapat manusia yang kecundang dek kerana kecewa kerana masalah tersebut. Terdapat juga individu  yang masih kental jiwanya dengan meneruskan hidup dengan baik setelah memperolehi jawapan yang mana cinta hatinya tidak bersambut. Begitulah manusia yang telah diciptakan oleh Allah adalah berbeza daripada satu sama lain, lain daripada corak pemikiran, rasa, iman dan sebagainya.

Hati mula dihantui rasa sedih dan gelisah tatkala rasa kecewa tertanam dalam diri.

Apa-apa pun yang berlaku, jangan sedih dan janganlah gusar hatinya. Allah telah menetapkan setiap daripada kita mempunyai jodoh sejak kita berada dalam kandungan ibu yang mengandungkan kita. Percayalah pada Allah apa yang dikehendaki oleh-Nya. Jatuh cinta dan kecewa adalah sebahagian daripada perjuangan hidup dan keadaan tersebutlah yang sentiasa memantapkan kekuatan jiwa dan mental.

Jangan marah jika si dia tidak menerima anda, jangan marah jika si dia menolak anda kerana faktor fizikal anda, jangan marah jika si dia tida rasa cinta pada anda dan jangan mengeluh dan berdukacita jika si dia menolak anda kerana kekurangan yang ada pada diri anda. Si dia hanyalah 'alat' yang telah Allah kirimkan dalam hidup anda sebagai satu ujian untuk 'mengasah' anda yang sedang 'tumpul'. Apa yang berlaku adalah atas kehendak Allah dan jangan salahkan Allah atas apa yang telah Allah tetapkan dalam hidup anda.

Allah sentiasa memberikan yang terbaik dalam hidup kita. Setiap dugaan yang telah Allah tiupkan kepada hamba-Nya adalah tanda cintanya dan rindunya pada diri kita. Dugaan yang diberikan bukanlah bebanan, sebaliknya anugerah. Jangan fikir ianya daripada sudut yang negatif, sebaliknya jadikan ia sebagai iktibar dalam hidup yang mana dugaan yang diberikan adalah untuk menguatkan diri kita. Ya, tujuan Allah adalah untuk menguatkan diri kita.

Secara analoginya boleh digambarkan dalam satu keadaan yang mana doktor itu diibaratkan sebagai Pencipta kita, jarum suntikkan adalah dugaan dan diri anda adalah sebagai pesakit. Apabila doktor memberikan suntikan vaksin kepada anda, sudah tentu anda akan berasa sakit - reaksi anda sama ada menangis, menahan kesakitan atau memaki doktor tersebut. Bergantung kepada jenis pesakit juga, bukan? Jika dia seorang perengus, mungkin akan memaki dan memarahi, jika pesakit tersebut seorang yang penyabar dan berfikiran positif maka dia pasti akan menerima kesakitan tersebut demi kebaikkan dirinya.

Kemarahan yang dialami boleh jadi kepada doktor yang memberikan suntikan atau mungkin juga pesakit tersebut marah kepada jarum ke atas kesakitan yang dialaminya. Jika kemarahan yang dilemparkan adalah kepada jarum maka kita marah dan mengeluh kepada dugaan yang Allah berikan dan jika kita marah kepada doktor yang menyuntik kerana dia yang mengawal jarum tersebut, maka kita meletakkan rasa tidak puas hati atau marah kepada pencipta.

Dialog PESAKIT A dengan Doktor :
"Eh, doktor sakitlah! Kau faham tak aku rasa sakit ni?? Suntik tu elok-eloklah sikit!" 
"Bawak banyak bersabar, encik. Ini demi kebaikkan encik juga. Sakit ini kejap je. Lepas ni tak rasalah." 
"Sedap la doktor cakap bersabar la, lepas ini tak rasalah. Sakit itu saya yang merasa, bukan encik!"

Dialog PESAKIT B dengan Doktor :
"Doktor, saya terasa sakit dengan suntikan yang encik berikan." 
"Bawak banyak bersabar ye encik. Sakitnya sekejap sahaja. Ini pun untuk kebaikkan encik.." 
"Baiklah doktor.."

Begitulah dialog antara doktor dan pesakit. Dalam keadaan tersebut, si doktor cuba untuk meyakinkan kepada pesakit bahawa suntikan vaksin tersebut adalah demi kebaikkan pesakit tersebut. Penerimaan pesakit terhadap suntikkan yang diberikan bergantung kepada individu tersebut - lain orang lain reaksinya. Jika kita melihat kembali diri kita, kita berada dalam kategori mana? Pesakit A atau Pesakit B?

Kebanyakkan daripada diri kita selaku hamba-Nya yang lemah sentiasa mengeluh apabila Allah mengirimkan dugaan kepada kita. Memang itu hakikat manusia, lebih cenderung memilih sesuatu yang mudah daripada yang sukar tanpa memikirkan bahawa setiap kesukaran yang dihadapi itu sebenarnya untuk memantapkan diri kita - jiwa dan mental. Permasalahan inilah yang mematangkan diri kita. Tanyakan pada diri anda, adakah anda mahu menjadi seorang yang lemah atau kuat? Pilihan berada di tangan anda.

Jika anda mahu menjadi kuat, maka hadapilah dugaan tersebut dengan jiwa terbuka dan harapkan segala yang baik kepada Allah. Setiap penolakkan yang diterima oleh kita bukan sahaja menguatkan kita, malah mematangkan kita sehingga 'insan yang betul' itu berkunjung tiba dalam kehidupan kita. Saat seruan jodoh mula menyunting diri yang sedang keseorangan, maka itu tandanya Allah ingin mengatakan anda sudah bersedia.

Maka, jika anda sedang kesedihan sekarang ini dek kerana seorang pemuda atau wanita, maka bangkitlah. Jangan benarkan diri anda terus hanyut dalam usikkan jiwa dan lakukan sesuatu untuk mengatasi permasalahan jiwa ini. Dalam keadaan seperti inilah kita sepatutnya lebih banyak mendekatkan diri kepada Allah, sibukkan diri anda dan jiwa anda dalam mengingati Allah kerana hanya dengan mengingati Maha Esa sajalah yang mampu menjadikan diri anda lebih tenang.

Akhir kata daripada saya :

Ingatlah bahawa dugaan yang Allah kirimkan kepada saudara/saudari adalah untuk menguatkan kalian. Hanya pengalaman yang mematangkan dan memantapkan kita yang dulunya tumpul dan telah diasah oleh masalah untuk menajamkan kita agar kita dapat memberi manfaat pada masa akan datang. Tambahan lagi, yakinlah bahawa Allah sentiasa memberikan yang terbaik buat hamba-Nya. 

Maka dengan ini, saya mengharapkan dan mendoakan yang terbaik kepada kalian. Teruskan perjuangan dalam membina diri menjadi lebih baik. Semoga Allah memberikan kekuatan yang berlipat ganda kepada kalian.

Selesai sahaja coretan daripada saya. Sekian dan wassalam.




November 28, 2012

Hilang Nyawa Kerana Si Teruna

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari ini nak tulis tentang apa ya? Kalau sudah dikenali dengan blog peribadi, maka sudah tentulah perkara yang sangat peribadi, kan? Biasanya saya akan tulis luahan rasa, kadang kala boleh jadi positif dan kadang kala negatif. Biasalah, manusia ni perlu seimbang. Kalau terlalu positif pun tidak baik juga. Sebagai contoh, kalau terlalu fikir atau terlalu baik takut ada orang ambil kesempatan. Bak kata pepatah melayu dulu-dulu, baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali.

Kembali kepada topik, perkara yang ingin saya sampaikan pada kali ini berikutan dengan kejadian kematian seorang gadis berumur 16 tahun yang telah maut sebelum berjumpa dengan kekasih hatinya. Iya, cerita beberapa hari lepas. Benda ni kalau nak cerita lebih-lebih pun, rasa macam diri ini tidak layak kerana saya sendiri pun tidak berada di posisi keluarga dan rakan-rakan arwah.

Kematian sebagaian daripada realiti kehidupan.

Apa yang saya boleh ambil daripada hikmah kejadian tersebut, kita perlu sedar peranan kita sebagai seorang anak, terutama bagi yang beragama islam. Adalah menjadi kewajipan seorang anak untuk mendengar kata kedua orang tuanya dalam apa jua hal, kecuali perkara yang mengundang kemurkaan Allah, maka anaknya wajib tidak laksanakan tuntutan kedua orang tuanya. 

Berdasarkan cerita yang telah saya perolehi daripada laman sosial twitter, teman lelaki arwah tidak menceritakan secara terus perkara yang menyebabkan berlakunya kemalangan, namun begitu jika dibaca twit-twit yang telah ditulis, kita akan sedikit demi sedikit mendapat keseluruhan cerita. Secara jujur, semakin saya mengikuti perkembangan twit si pemuda, hari saya merasa sakit dan geram.

Kejadian yang berlaku adalah atas kehendak Allah kepada kita untuk menjadi pengajaran dalam hidup agar kita sentiasa sedar setiap langkah yang kita ambil ini sebenarnya mempunyai risiko yang tersendiri. Berdasarkan cerita yang telah saya perolehi hasil penelitian dan pembacaan daripada laman sosial pemuda tersebut dan berita yang telah ditulis dalam kosmo, arwah telah mengambil risiko untuk keluar daripada rumah tanpa restu ibunya untuk berjumpa dengan teman lelakinya.

Bila cinta terlalu buta sehingga melupakan yang Esa, maka akan ada segelintir manusia itu lupa akan peranannya sebagai seorang anak di mata Allah. Setiap langkahnya diburu rasa rindu kepada manusia dan dunianya sendiri hingga perilaku yang dihasilkan hanya memperjudikan nyawa sendiri. Kemalangan berlaku dan masa tidak boleh diundur kembali. Alangkah sedih bila manusia ini telah pergi dalam keadaan yang sia-sia.

Kesedihan menyelubungi mereka. - gambar hiasan.

Sebagai seorang muslim, saya kecewa dengan sikap mereka dan sedih dengan keadaan yang terjadi. Teman lelaki arwah menyalahkan ibu dan adik arwah atas kejadian yang menimpa arwah, sedangkan keluarganya mempunyai hak ke atas arwah untuk menghalang setiap tindak tanduk yang boleh mengundang dosa. Jika si teruna merasa sedih atas kehilangan arwahnya, mengapa tidak melihat kembali kepada posisi ibunya yang telah mengandungkan arwah dengan penat lelah selama 9 bulan? Siapakah lebih dalam cintanya kepada arwah? Ibu atau teman lelakinya?

Wahai wanita, kalian perlu sedar pada siapakah yang kita perlu sandarkan kasih dan cinta. Saya pernah bercinta dan pernah kecewa kerana cinta. Tatkala jiwa saya menangis kerana seorang pemuda, siapakah yang berada di sisi saya? Siapakah yang sentiasa memberi sokongan dan dorongan ketika saya merintih dan merindui seseorang? Hanya Allah dan keluarga saya yang berada disisi. Allah telah memberi saya kekuatan untuk terus bersabar dalam mengharungi dugaan yang diberi oleh-Nya. Manakala ibu pula sentiasa mententeramkan dan memberi sokongan mental kepada saya untuk mengatasi masalah jiwa yang melanda diri. 

Tiada siapa yang lebih mengerti, hanya mereka yang melihat. Merekalah yang lebih banyak melihat dan mengetahui rintihan dan kedukaan yang saya hadapi. Tidak dilupakan juga rakan-rakan yang sentiasa memberi motivasi untuk bangun daripada terus tenggelam dalam rasa kepahitan, namun tiada siapa yang lebih memahami saya selain daripada Allah yang telah menciptakan saya dan ibu yang telah melahir dan membesarkan saya.

Jadi nasihat saya kepada wanita-wanita di luar sana, janganlah terlalu mudah dalam memberi dan menyandarkan rasa kasih yang belum tentu dimiliki atau memiliki. Letakkan rasa kasih dan cinta kepada yang Hakiki kerana hanya dengan mengenal Allah, insya-Allah kita tidak akan terlalu buta dalam mengejar cinta hamba-Nya. Buka mata, buka minda dan buka hati serta percayalah kepada yang Esa. Jodoh pertemuan seseorang hamba itu ada di tangan Allah, dialah menentukan jodoh kita sejak kita berada di dalam perut insan yang mengandungkan kita.

Sebagai hamba yang hina, saya mendoakan kalian mendapat jodoh yang terbaik. Amin. :)

Sekian dan wassalam.

October 26, 2012

Sakit itu Perjalanan Hidup

Assalamualaikum dan selamat sejahtera..

Dengan ini penulisanku dimulai dengan kalimah bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah, aku bersyukur kerana diberi kesempatan daripada Illahi untuk menulis semula dalam laman ini.  Jika dahulu aku mempunyai blog laman ini, kemudian dibuangnya jauh-jauh - khuatir jika setiap kata-kata dalam penulisanku menggamit semula memori yang ingin dibuang.

Penulisan ini bukan keluhan, cuma satu luahan yang aku rasa kadang-kala ketidakadilan sentiasa berlaku dalam hidup kita. Namun, jika difikir semula, kita hanyalah hamba-Nya, jika tidak puas hati atau terasa hati bagaimana sekalipun, hidup perlu diteruskan. Suka atau tidak, senyum, senyum tanda kita kuat dan masih mempunyai kekuatan untuk mengharunginya. 

Orang selalu kata, atau penulisan-penulisan dalam keagamaan sentiasa menasihati kita untuk sentiasa bersabar dan hamba-Nya yang sentiasa diuji oleh-Nya menandakan Dia iaitu Sang Pencipta sentiasa mencintai diri hamba-Nya dan merindui rintihan hamba-Nya. Ya, jika difikir balik, kita perlu rasa bersyukur kerana diberi nikmat untuk merasai susah kerana ketika susahlah manusia paling banyak menghadap dan mencari-Nya, kan?

Secara jujur sebagai hamba yang lemah, yang terlalu lemah, aku penat, terlalu penat ya Allah. Terlalu penat menahan sakit dan penat menahan diri untuk sentiasa bersabar. TERLALU PENAT. Jika aku terasa marah, aku pendamkan rasa marah dan menangis keseorangan. Aku tak mampu luahkan, kerana aku tahu marah itu perkara yang tidak baik. 

Ya Allah, aku terlalu sedih, kecewa dan marah dengan sikap manusia. Aku marah dengan perlakuan mereka, kecewa dengan layanan mereka terhadap diriku, dan aku sedih kerana sikap dan kata-kata yang mereka lontarkan kepadaku. Sebak hati menahan pilu, terlalu sebak. Terasa diriku dan jiwaku dirobek-robek hingga hilang jantung, umpama daging dalam diriku dimamah dengan begitu kejam. Ya, KEJAM.

Sebagai seorang rakan, aku cuba mengawal marah dan mengawal kata bicaraku agar tidak membuat mana-mana antara mereka terasa hati denganku. Aku cuba menjaga hati dan seboleh-bolehnya hendak berlaku adil kepada semua. Namun, walau baik manapun aku memberi layanan baik kepada mereka, bukan semuanya mampu menjaga hatiku - kerana mereka hanya manusia yang lemah.

Ya Allah, aku tahu mereka hanya manusia yang lemah. Tapi secara jujur, aku sakit bila tidak diendahkan.Sakit apabila tidak wujud di pandangan mata mereka. Sakit apabila aku bukan seseorang yang berada di dalam hati mereka. Sakit apabila aku dilupai oleh mereka. Ya, sakit, terlalu sakit. Ya Allah, aku sakit kerana aku mencintai mereka dan aku sanggup merasa susah dan perit demi mereka, mereka yang aku sayang.

Namun, aku tahu, atas kehendak-Mu, mereka tidak mencintaiku. Mereka melupakan aku juga kerana Engkau mengkehendaki keadaan tersebut sebegitu rupa. Mengapa ya Allah? Adakah aku tidak layak untuk merasai untuk dicintai? Adakah aku tidak layak untuk merasai erti rasa hormat? Mengapa? adakah kerana kekurangan diriku yang menjadikan keadaan diriku begini?

Ya Allah, aku masih berjalan dengan senyuman yang palsu menemaniku kerana-Mu, ya Allah. Aku tiada alasan untuk mengalah, kerana aku manusia yang sempurna dari segi fizikal dan akalnya. Jika manusia yang tidak sempurna fizikal atau akalnya pun tidak kenal erti mengalah, jadi mengapa aku perlu jadi begitu? Aku ada pilihan yang Allah beri, sama ada berputus asa atau terus mara ke hadapan. Jika hendak merasai hidup dalam kegelapan, teruskan berputus asa. 

Namun, aku tahu, bagi segala kesakitan yang dihadapi, mara ke hadapan adalah solusi yang paling nyata kerana hidup perlu diteruskan. Aku juga diberi peluang untuk terus merasa sakit mahupun memilih untuk senyum dan bergembira walaupun masih terasa sakit. Ya, perlu memilih senyuman kerana jika pilihan berlandaskan kesedihan, sebarang perkara positif akan dibutakan oleh pemikiran negatif. 

Jadi, beginilah caranya hidup sebagai seorang muslim. Teruskan bersabar dan berfikiran positif. Setiap yang terjadi itu pasti ada hikmahnya. Teruskan perjalanan dalam hidup yang hanya sementara kerana kita adalah hamba-Nya dan khalifah-Nya. Inilah perjuangan menuju ke akhirat. InsyaAllah, setiap kesakitan akan diakhiri dengan kesenangan.  





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...