W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 12, 2012

Pengecut, Penakut.

Friendship itu adalah persahabatan.

Susah sangat ke jujur dengan diri sendiri?

Kenapa susah sangat berterus terang dengan perasaan sendiri?

Apa yang kau takut? Apa yang kau risau?

Kadang-kala, kau telah dilayan dengan tidak penuh keadilan, so stand up for yourself! There will be no one will stand up for you. There will be no prince charming or any bodyguard to keep you save. Built up your guts and face those people who gives crappy times in your life! Don't ever think about them, think more about yourself! Don't be such a coward! What do you afraid of? You're mad at those people, but yet you still letting them did whatever they want without thinking about your feelings!

Yes! indeed, I'm afraid!
Aku takut menyakitkan hati mereka hingga mengguris dalam..
Jika aku sendiri terguris, aku tahu sampai mana tahap aku..
Aku mungkin boleh memaafkan setiap perilaku mereka..
Jika aku sendiri yang menyakiti mereka, aku tidak pasti..
Aku tidak tahu seberapa dalam mereka boleh simpan..
Jadi, aku sanggup sakit daripada dibenci.
Kerana aku sendiri tahu, aku mampu menutup mata..
menutup mata atas setiap kelemahan mereka..

Aku sendiri pernah berjujur dengan perkara yang tidak disukai.
Cuma perkara itu mungkin tidak diambil secara serius.
Jadi, apakah yang perlu aku lakukan? Paksa mereka faham?
Jika terlalu didesak dan ditarik, mungkin tali akan terputus..
dan aku juga mungkin akan kehilangan mereka lagi.
Aku takut kehilangan kalau aku terlalu berterus terang.

Secara jujur, aku sendiri seorang yang sangat cemburu..
Cemburu jika sahabat baikku rapat dengan orang lain.
Iya, aku memang kuat cemburu, jika boleh aku mahu memiliki mereka.
Tapi aku tidak berani nak bertindak seperti itu,
kerana aku tidak mahu memaksa dan mendesak.
Siapa yang suka dipaksa dan didesak, kan? 
Mesti mana-mana manusia akan terasa rimas.
Mereka ada kebebasan dan mereka bukan milikku.

Mereka adalah hak milik ALLAH.
Jadi siapakah aku untuk memiliki mereka?
Jika boleh aku memang mahu mereka sentiasa bersamaku.
Namun, mereka hanya manusia yang banyak kelemahan;
tidak mampu bersama dan setia dengan diriku seperti malaikat.
Ada kala mereka perlukan masa bersama dengan teman-teman lain.
Tidak mengapa jika mereka tidak mampu bersama denganku 24/7.
Sekurang-kurangnya mereka masih bersama-sama dengan diriku, kan?

I love my friends so much, especially those who is dear and close to me. I want them to be with me by my side, like always - but I could not do that. It would be such a selfish action, isn't it?

So, keep all the negative feeling away from you. Jika mereka tiada di sisi ketika diriku inginkan mereka, peringatkanlah dirimu agar sentiasa sedar bahawa Allah adalah sebaik-baik penolong bagimu ketika diri berada di dalam kesusahan. Jika perlukan tempat pergantungan, rujuk yang Maha Esa, iaitu Allah SWT. Jika terlalu bergantung kepada yang mati, maka kekecewaan itu akan terus berpanjangan. Maka bergantunglah kepada Allah yang sentiasa kekal - tidak mati, dengan itu tidak terkubur segala kekecewaan yang sia-sia, sebaliknya in-syaa-Allah akan bersemadi bersama-sama dengan rahmat Allah.

Put your faith towards Allah, in-syaa-Allah everything will be fine. :)





December 10, 2012

Memandang Bintang yang Tidak Dapat Digapai.

Memandang tapi tidak dipandang.

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Some people would say when you're in love, its a bless. Yes, its a sign that you have feelings and its a gift from Allah swt. But must people take it in wrong way as they don't understand the meaning of love.

Apa-apa pun, saya bukan mahu bicara soal cinta dan definisi cinta. Apa yang saya hanya bicara disini adalah mengenai perasaan saya sendiri - perasaan yang dinafikan. Ya, mulut kata tiada lagi perasaan dan sudah tiba masanya untuk meneruskan hidup, namun ianya tidak sama dengan hati. Mengapa menafikan perasaan terhadapnya? Mengapa tidak berterus terang sahaja? 

#1 - Saya takut, takut sekiranya kejujuran saya tentang perasaan saya adalah satu kemurkaan daripada-Nya. Saya khuatir jika setiap tindakkan saya adalah berlandaskan nafsu semata-mata, bukan kerana lillahitaala. Saya sendiri sedar, saya tidak bersedia. Tambahan lagi, saya seorang wanita, lagilah rasa segan dan khuatir. Orang tengah? Tak mungkin, saya takut untuk ambil risiko. Lebih baik sunyi dan sepi.

Encik S : Amy, terus terang pada dia tentang perasaan kau. Kalau tak, kau sendiri terseksa. 
Ameelia : Aku lebih rela terseksa, daripada Allah sendiri murka dengan aku..

#2 - Hati si dia, saya tidak tahu. Yang pasti, dia tidak akan pandang wanita seperti saya yang tiada apa-apa. Saya bukanlah wanita yang cukup baik, apatah lagi ada rupa atau harta. Saya tidak mempunyai apa-apa. Tambahan lagi, apa yang saya faham, dia hanya memandang saya sebagai seorang rakan, tidak lebih dan tidak kurang. Biasalah, siapalah saya untuk dipandang, kan?

Secara jujur, lelah rasanya menahan rasa selama beberapa tahun, penat merasa rindu pada insan yang tidak pasti. Sukar apabila tangan tidak sama-sama tepuk dalam menghasilkan bunyi yang menggembirakan hati. Sebaliknya ianya satu penantian yang agak sunyi dan menyedihkan, seolah-olah mengharapkan bulan jatuh ke riba.

Sedar diri Amy. Kau bukanlah sesiapa untuk dipandang oleh manusia seperti dirinya. Kau tiada apa-apa. Tolong berdiri dan hidup dalam realiti. Teruskan hidup dan jangan menoleh ke belakang.

Penafian berterusan, menipu diri sendiri. Sedang perasaan itu tidak pernah malap dan ianya tetap dalam hati, cuma semakin terkawal. Tidak meronta seperti dulu. Adakah ianya perkara yang baik? Atau semua kesakitan itu sebenarnya latihan dalam mengawal diriku? Mungkin, Allah Maha Mengetahui.

Ya Allah, jika dia bukan untukku, ku pohon, jauhkan dirinya daripadaku. Jika aku keseorangan, aku lebih memerlukan diri-Mu, bukan hamba-Mu. 




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...