W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

November 24, 2013

What I think about love..

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Termanggu diri secara bersendirian menghadap skrin laptop - meneliti sebarang aktiviti pembacaan yang boleh diperolehi di dalam internet. Dan yang pasti Facebook - mukaBUKU yang menjadi 'port' kegemaranku dalam meneliti dan membaca beberapa maklumat yang telah dikongsi oleh rakan-rakan di dalam laman sosial tersebut. 

Sedang sibuk mataku meliar melihat pauan-pautan untuk ditekan dalam mendapatkan pembacaan hasil perkongsian mereka, mataku terus terhentu pada satu pautan gambar yang agak menarik tajuknya. Apabila ditekan, ianya merupakan satu komik yang dilukis oleh seseorang yang aku tidak kenali. 

Tiba-tiba teringat pesan abah :

"Kalau kamu nak mencari seseorang untuk dimuatkan dalam hidup kamu seumur hidup, cari seseorang yang sanggup susah dan senang bersama dengan kamu."

His words makes me thinks for a few times. Pertama sekali, bagaimana aku mahu berjumpa dengan orang seperti itu dalam hidup aku; yang sanggup hadapi susah dan senang bersama aku? Sanggup ke dia (yang tidak tahu siapa) susah demi aku? Bolehkah dia dengar apa yang aku nak sampaikan daripada hati aku? Sebab kebanyakkan orang yang aku jumpa tidak berjaya dengar apa yang aku cuba sampaikan.

Cakap pasal susah senang ni, agak rumit sebenarnya. Kadang-kala orang yang kita rasa serasi pun belum tentu dapat bersama dengan kita tatkala susah dengan senang. Susah senang ini macam satu komitmen yang kita letakkan kepada orang yang kita rasa dialah yang paling istimewa dalam hidup kita. Kalau boleh, if something happen to this person, kitalah orang yang paling risau dan kalau boleh nak tolong sehabis mampu yang kita boleh tolong. Tiada alasan yang jadi penghalang, sebaliknya aku nak tolong dia. Lebih kurang macam itulah.

Orang itu, mampukah terima diri aku seadanya aku yang mana tatkala tiada kata yang mampu aku katakan atau luahkan, dia menjadi perangsang kepada diriku untuk berbicara sepenuh hati? Mampukah dia mendorong, membangkitkan dan memotivasikan aku tatkala aku jatuh daripada kegagalan dunia? Adakah aku akan berjumpa dengan seseorang yang akan berjuang dan menghadapi semua rintangan dunia hanya semata-mata untuk aku? Adakah aku akan berjumpa dengan seseorang yang berjaya merobohkan tembok besar yang sekian lama aku bina?

Menyukai seseorang belum bermakna tembok aku itu sudah runtuh. Kadang-kala tembok itu umpama satu perasaan yang mana aku belum tentu sepenuhnya ada hati dengan seseorang. When I like someone, it doesn't mean that I love that particular person. Sometimes, it just a feeling, in which there will be no wounds inside my heart even that particular person does not having any affection towards me. Kompleks nak terang perihal perasaan aku ni sebenarnya. Haha.

Kadang-kala benda-benda macam ni akan berbalik semula kepada ketentuan Illahi. Sebab tu aku malas nak ambil port sangat apabila abah dan mak mula bertanya. Perihal jodoh ini, aku berserah sahaja kepada Allah.

Sekian dan wassalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...