W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 12, 2013

Akhirnya..





dalam diam jiwa si gadis berputik 
terhadap si teruna,
yang telah menjadi sahabatnya,
namun hasrat hatinya tidak kesampaian,
kerna dia mengerti kebarangkalian hubungan itu,
segala usaha yang tidak bersambut,
segala tindak tanduk yang dibalas;
 dengan cara penuh kesunyian,
khabar yang tidak bertanya, 
dalam segenap tahun,
maka si gadis mula bergerak;
mengundurkan langkahnya,
bukan berputus asa,
cuma tidak mahu keterpaksaan, 
kerana si gadis mengerti,
nilai harga diri seorang wanita.





Dalam meneruskan perjalanan,
si gadis berusaha merawat hatinya,
yang telah berkecai hingga butiran terakhir,
namun memori lama masih terpalit
dalam memori jangka panjangnya,
ingin dibuang, ingin dilupa,
namun semakin dikejar,
dihantui memori silam,
dan tenggelam gadis itu di dalamnya,
tidak mampu bernafas, 
menggelumpur kesakitan,
tangisnya tidak didengari,
kerana semuanya bermain dalam hati, 
tidak mampu diungkapkan.




Dalam segenap rintihan kepada Illahi,
Kini doanya dimakbulkan,
hadirnya insan yang menyambut hatinya,
yang cuba menghargainya,
yang berusaha ke arahnya,
lidah terkelu, hanya kesyukuran,
yang mampu diucapkan;
kerana di gadis percaya,
dia mungkin sudah berjumpa;
insan yang diperlukan olehnya.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...