W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 10, 2013

Harapan yang Mekar

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Keeping Hopes Alive

Harapan, satu perkataan yang pasti akan memberi nafas baharu buat mereka yang masih mencari erti satu kehidupan yang lebih baik. Semua manusia memerlukan harapan agar mereka dapat percaya ada lagi peluang yang menanti di hadapan mereka. Harapan buat pendosa adalah pintu bertaubat,harapan bagi mereka yang telah hidup dalam kebencian adalah cinta, harapan bagi mereka yang hidup dalam kesusahan adalah pertolongan dan simpati bagi mereka yang melihat kesengsaraan. 

Hidup ini pada hakikatnya adalah kelabu, dalam keadaan yang samar. Banyak persoalan yang bermain dalam minda dalam bertanyakan perihal harapan. Adakah harapan masih wujud dalam sekian lama kita kecewa? Seolah-olah Maha Pencipta tidak mendengar setiap luahan dan kepenatan menanggung derita yang dihadapi. 

Dia Maha Mendengar, Dia Maha Melihat. Pada hakikatnya manusia terlalu sibuk memikirkan jalan penyelesaian dalam setiap permasalahan yang berlaku - seolah-olah mereka perlu menyelesaikan masalah yang dihadapi itu secara berseorang. Sedangkan mereka terlupa, masalah itu hadir atas kehendakNya, maka hendaklah kita kembali dan mengingatkan diri kepadaNya dengan mendirikan solat secara khuyuk. 

"Jadikanlah sabar dan sembahyang sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk, (iaitu) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui Rabbnya, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya."

(Al Baqarah:45-46)

Solat adalah bukti ketundukan dan kepasrahan kita kepada Allah SWT, solat adalah doa, solat adalah ibadah yang bukan hanya memuji Allah SWT tetapi juga diisi dengan permintaan-permintaan kita kepada Allh SWT. Permintaan manusia itulah yang dikatakan satu simbolik pengharapan dan kebergantungan kepada-Nya.

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamu adalah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman." 
(Ali Imran :139)

Jangan lemah dan jangan mudah bersedih hati. Harapan sentiasa ada pada Dia - Allah SWT. Letakkan kebergantungan kepadaNya, letakkan harapan hanya kepadaNya. Jika kita mendapat jawapan atau penyelesaian yang bukan atas kehendak kita, maka bersangka baik kepadaNya kerana dia lebih tahu apa yang terbaik buat hambaNya.

Harapan itu tidak pernah jauh dan tidak pernah juga mati. Harapan itu sentiasa ada jika kita sentiasa PERCAYA bahawa sesuatu itu mampu dipulihkan, diatasi, diselesaikan dan lain-lain, dengan meletakkan kepercayaan kepadaNya. Syaratnya, jangan mudah mengalah, teruskan berusaha selagi masih berdaya. Berusaha, berdoa dan bertawakal.

Teruskan solat anda dengan penuh sabar dan khusyuk. Teruskan berdoa kerana sentiasa ada harapan buat hambaNya yang percaya. Harapan sentiasa mekar buat mereka yang masih percaya dan bergantung kepadaNya

Sekian dan Wassalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...