W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 30, 2013

Perihal Mereka yang Suka Mengata

Assalamualikum dan salam sejahtera. 

Bertemu kita lagi dalam rancangan "Tanyalah Lia". Hai kawan-kawan, apa khabar semua? Apa khabar iman kalian disana dan disini pula? Harap semuanya dalam keadaan baik dan sihat walafiat. Kalau tak sihat, pandai-pandailah sihat-sihatkan diri ya. Mampu uols?

krik..krik..krik... *Bunyi Cengkerik*

Okay, enough with this nonsense. Tak laku sebenarnya blog aku ni. Mana ada orang nak baca pun. Saja je nak buat introduction macam tu. Bak kata orang, nak hidupkan suasana. Entah suasana apa pun aku tak tahu. Kaki mengarut saja aku ni.

Pernah kalian dalam satu situasi rasa untuk benci diri sendiri sebab kekurangan diri? Atau ada banyak manusia menegur korang sampai satu tahap semua benda manusia itu nak tegur. Sampai satu tahap rasa tidak boleh jadi sendiri. Pernah tak? Pernah tak?

Jangan risau. We're in the same boat brothers and sisters! Kadang-kala mesti rasa rimas sampai benak kepala pun nak pecah melayan setiap tomahan kritikan daripada manusia macam ni. Sampai satu tahap kalau dah geram sangat, rasa nak smash muka setiap manusia tu dengan perkataan "Can you shut your mouth and appreciate me for who I am?" Tapi tak berani nak berkata-kata sebab kita kena belajar kawal perasaan geram tu.

Bagi pandangan peribadi, aku melihat manusia yang suka mengata dan mengritik kekurangan orang lain ni pada hakikatnya dia mahu kita ada persamaan dengan dia, sama seperti dia. Dia melihat kelemahan orang lain itu seolah-olah diri dia tiada kelemahan. Mengata orang lain secara fizikal (terlalu gemuk atau kurus), perilaku yang mungkin berbeza daripada dia (perhaps cara berjalan, makan dll) dan sifat-sifatnya. 

Nak tahu kenapa aku berfikiran seperti ini? Okay, secara logik akal, setiap manusia itu berbeza, genetik pun berbeza, apatah lagi cap cari. Bukan itu sahaja, kita pun dilahirkan dalam latar belakang yang berbeza. Setiap manusia mana nak sama cara dia dibesarkan oleh ibu dan bapa. Kalau mak bapak jenis suka penerajang orang, maka anak pun jenis suka penerajang orang lain. 


Bila kita dibesarkan dan didik dalam satu suasana yang berbeza, maka pembawaan diri kita juga antara setiap individu tak sama. Maka kita akan jumpa pelbagai jenis manusia yang berbeza dengan kita. Yang jadi masalah bila ada manusia tak boleh terima diri kita yang mungkin jalan senget, kengkang, mungkin cara ketawa tu macam orang tak cukup nafas, mungkin cara berpakaian tak cukup up-to-date atau macam orang tua dan macam-macam lagi. 

Aku sedih bila berhadapan dengan manusia macam ini sebab dia seolah-olah mahu orang jadi seperti dia. Dia mahu orang menjadi kurus seperti dia jika orang yang dia mengata itu berbadan besar dan sebaliknya. Come on-lah, like I said before, setiap orang itu dilahirkan dari latang belakang yang berbeza. Don't expect orang lain seperti kita, jangan tutup minda tu.

Kita kena kenal diri kita sebaik-baiknya, mana ada manusia yang sempurna. Kadang-kala orang yang mengata tu mungkin tidak sedar bahawa diri dia sendiri pun ada kelemahan tu kerana terlalu sibuk pandang kelemahan orang lain. Bila kita melihat kelemahan orang lain dengan rasa penuh benci dan pandang rendah, kita pada hakikatnya seolah-olah pandang rendah pada diri kita yang ada kelemahan.

Tambahan lagi, bila kita gagal menerima kelemahan orang lain, pada masa yang sama juga kita gagal menerima kelemahan kita. Which means, orang yang suka mengata itu sebenarnya ada self-esteem yang rendah. Untuk tutup kelemahan dia, dia mengata orang lain so that orang tidak fokus pada dia tapi difokus pada orang yang dimengata itu.

This thing never shows you're a better person, sebaliknya kita mempamerkan kelemahan kita yang lebih banyak, iaitu suka mengata orang, tahap ego yang tinggi dan membangga diri. Orang yang rendah diri tidak akan sibuk menjaja kelemahan orang lain sebab dia sendiri tahu kelemahan yang ada pada dirinya. Jadi, kenapa perlu sibuk nak mengata kelemahan orang lain?

Beginilah, cubalah belajar terima kelemahan orang lain. Kalau kelemahan dia itu boleh merosakkan hubungan sesama manusia, maka tegurlah secara berhikmah. Guna perkataan yang baik dan janganlah mudah menghukum dia. Sebabnya mengubah sesuatu yang telah menjadi habit atau rutin dalam diri seseorang itu bukan ambil masa sehari dua, tapi berbulan-bulan dan mungkin bertahun.

Janganlah terlalu expect orang disekeliling kita ni terlepas dari segala kelemahan. Mereka manusia yang ada kelemahan, terima dia dan kelemahan dia. Jika kelemahan dia adalah berdosa kepada Allah, maka perlahan-lahan mendidik kawan kita. Memang sentiasa menjadi tanggungjawab sesama muslim untuk menjaga satu sama lain. Bukankah islam itu bersaudara?

Dan jika kelemahan dia adalah fizikal dia, maka bantulah dia sama ada dikuruskan atau ditambahkan berat badannya. Jika tidak mampu membantu, berilah sokongan motivasi instead mengata dia. Kalau kita mengata, apa yang kita dapat sebenarnya? Tiada apa-apa cuma merugikan diri sendiri. Dosa pun dapat, orang pun tidak akan suka pada kita.

So, for those yang pernah dimengata dan banyak kali dimengata hanya kerana beberapa kejahilan dan kekurangan kita, jangan cepat sentap dengan kata-kata manusia yang minda tertutup. Jikalau boleh secara perlahan-lahan perbaiki diri dan kelemahan kita. Jika kelemahan itu diatasi, maka kita juga yang untung, bukan orang lain.

Jika kelemahan itu tidak boleh diatasi atas sebab kelemahan sejak lahir, maka terima dengan hati yang redha. Kelemahan yang diperolehi dan diberi olehNya bukan satu alasan bagi manusia untuk tidak boleh berjaya. Kerana kejayaan seseorang itu tidak bergantung kepada kesempurnaan dia secara fizikal, tetapi kekuatan dia menangkis setiap tomahan, kritikan dan semangat tidak kenal putus asa. Itulah kekuatan dan kehebatan sebenar bagi seorang manusia.

Sekian sahaja coretan daripadaku dan wassalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...