W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Aku ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, kekasih, guru di pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

June 13, 2014

Kematangan


Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari ini nak sembang sikit pasal kematangan. Kalau sentuh bab pasal kematangan ni, kita semua sedia maklum orang akan kata kematangan itu sejajar dengan peningkatan usia. Ada juga orang kata kematangan itu tidak bergantung kepada pertambahan usia seseorang tetapi ianya dipengaruhi oleh faktor pengalaman seseorang individu. 

Kalau nak berdebat pasal bab matang ni, sama ada kepentingan pengalaman hidup atau dengan faktor usia yang mempengaruhi kematangan seseorang, aku rasa sampai esok pun takkan habis. Sebab kalau kita fikir semula semakin meningkat umur seseorang itu menandakan dia mengalami pelbagai pengalaman hidup. Tapi perkara yang betul-betul merangsang kematangan seseorang itu ialah ujian yang dia alami. So, not actually pengalaman yang mematangkan, but the total amount of challenges that person might faced in his/her life.

Bukan semua pengalaman itu akan datang dengan kesusahan. Jika kita fikir balik, kita mungkin ada pengalaman, tapi adakah pengalaman yang kita sedang menghadapi tu susah? Biasanya the struggle or kepayahan yang dialami oleh seseorang dalam pengalaman hidup dia tu menentukan tahap kematangan seseorang. Semakin banyak kepayahan yang dia alami, semakin matang dia dapat membentuk diri secara berfikiran positif. Cara seseorang yang berfikiran positif semasa kesusahan datang menerpa itulah yang menentukan kematangan dia.   

Okay, Kita lupakan sahaja perkara yang aku melalut tadi. Sorry if apa yang aku terangkan tadi tu kompleks, dan jangan difikir pun. Aku bukan nak bahas pasal kematangan ke, teori kematangan ke, konsep kematangan. Itu semua nak taruk ke tepi. Apa yang aku nak cerita pada hari ini perihal kematangan aku sepanjang hidup selama 22 tahun. 

Dalam keluarga, aku merupakan anak ketiga dan ada seorang abang dan kakak, dan seorang adik lelaki dan adik perempuan. Walaupun aku merupakan seorang kakak kepada dua orang adik, but it seems aku sangat tak matang nak dibandingkan dengan adik-adik. Like my mom always told me, she said that I'm too naive. Perangai macam budak-budak, naif macam budak-budak. 

Kalau nak matang, kita memang kena kurangkan kenaifan tu. Always believe, dunia ni sepatutnya kelabu, dan tiada istilah hitam dan putih. Kadang-kala harap jugak diri aku ni tak naif. Naif aku ni sebab aku terlalu percayakan orang - percaya semua orang baik, ada nilai yang baik dalam diri diorang. Kadang-kala ada juga terdetik nak fikir buruk pasal orang, cuma tak sampai hati dan rasa berdosa pun ada. So, the best way untuk sedapkan hati to trust people, even though sudah terkena banyak kali dengan orang yang sama. 

Ramai juga yang label aku tidak matang. Pernah juga seorang pak cik ni kata aku tidak cukup matang dan tidak sesuai untuk anak dia. Mula-mula bila dapat tahu perkara ni, memang aku terasa sangat, sedih jangan katalah. Tercabar itu jangan cakaplah. Lepas kena tegur tu, aku cuba improve diri aku, kurangkan bercakap benda yang merapu di facebook, dan lebih perbanyakkan share info-info yang aku rasa ilmiah.

Apa-apa pun, I should thanks to that uncle for telling that I'm not mature. Betul juga kata uncle tu sebenarnya. Walaupun dia tak cakap direct and jadikan kakak aku sebagai medium, memang sakit hati, tapi itulah realitinya. Itulah kebenarannya. Kadang-kala kebenaran memang menyakitkan, but kalau kebenaran itu dapat membantu kita sedar dan cuba memperbaiki keadaan itu, it's not so bad after all. Right?

Banyak perkara yang perlu aku perbaiki diri ini. Mungkin kena belajar kawal diri, matangkan diri. Kalau tak matang, nak socialize dengan orang pun susah, tambah-tambah bila tidak lama lagi aku akan mula bekerja. Banyak perkara yang perlu buat, especially dalam pengawalan emosi. InsyaaAllah, I'll try my best.

Sekian dan wassalam. 

June 10, 2014

Clowns For Awhile

Mengarut dan suka buat lawak?

I prefer it's my personality terms that I used to escape from the reality - which reality that you've been living in a sorrowful life. There's some part of yourself struggling to be free from those negative feelings and thoughts by making jokes and being 'gedik-gedik" just to entertain yourself. But, its not that easy to throw away all those feelings in a blink. 

I try to make some jokes, even though I know its not that funny, but at least I try my best to cheer up when I'm feeling down. I even dislike if my negative thoughts or feeling effecting other people, so by showing off how happy and funny I can be to them, maybe they can be happy and laughing out loud.

Kadang-kadang bukan taknak jujur dengan perasaan sendiri, boleh sahaja untuk terus bersedih. Tapi bila kita terlalu simpan rasa sedih tu dalam keadaan yang lama, it seems kita macam tak redha dengan ketentuan Allah atas kehendak dan ketentuan yang Dia tetapkan. Dalam agama pun berpesan supaya sentiasa berbaik sangka dengan Allah dan janganlah terlalu bersedih. 

Allah tahu dan kenal hamba-hambanya, bilamana manusia terlalu bersedih dan merintih nasibnya, all his/her world will suck into his/her sadness. Kiranya, hidup dia semuanya akan jadi sedih, benda yang positif pun dia lihat benda negatif. Sadness would only driven you to live in a hell. Bila kita terlalu sedih, kita secara langsung akan membiarkan emosi yang mengawal akal kita, and akhirnya banyak perkara yang tak masuk diakal yang kita akan buat.

So, live your life happily, banyak mengarut dan banyak ketawa - even though it hurts inside. Because that's the best way to attract the positiveness in your life and feeling peace if you're accepting His provision with your hearts open (redha). 

Sekian sahaja, wassalam.

p/s : Sorry kalau english aku teruk. Dah lama aku tak asah, sekarang dah tumpul dan karat gila bahasa inggeris aku.

May 18, 2014

Jangan Gopoh

Jodoh ini ketentuan Allah.

Susah sebenarnya nak bercerita perihal ketentuan Allah ni, sebab benda tu ghaib dan hanya Allah sahaja yang tahu. Dia yang merancang untuk kita, tapi pada masa yang sama kita kena usaha. Tapi bila fikir balik, kadang-kala bila sudah usaha tapi jika ketentuan Allah kata;

"Engkau belum bersedia."

Kau masih nak usaha lagi ke? Jadi di sini aku tanya, nak kena usaha lagi ke? 

Reflek diri kita semula, adakah kita sudah sedia? Atau kita mencari sebab orang lain sudah berkahwin? Kita melihat kawan-kawan bahagia kita pun terikut-ikut nak bahagia macam mereka, macam tu? Tak tahan lama laa kalau kita fikir macam tu, sebab kita tergopoh-gapah. 

Aku rasa, mana-mana binaan yang nak tahan lama dan kukuh, mana boleh bina dalam masa yang sekejap. Kalau kita bina dalam jangka masa yang singkat, semua orang boleh kata hasil pembinaan tu mesti cincai-cincai punya, kan? Sebab apa, sebab kita membina bangunan tu secara tak berhati-hati dan nak cepat sahaja, asal cepat siap.

Ala, macam assignment jugak la kan. Aku tanya, assignment yang buat paling berhati-hati dan lama dengan assignment yang orang buat last minit mana lagi bagus? Kalau tugasan yang diberikan kepada kita dimulakan dengan awal sudah pasti banyak bahan-bahan dan sumber kita nak buat tugasan berbanding dengan tugasan yang dibuat last minit sebab bahan pun jadi terhad. Hasilnya, korang tentukan.

Nak berkahwin ni bukan benda mudah, benda yang susah. Susah sebab kau kena timbang balik banyak perkara terutamanya perihal tanggungjawab dan tuntutan nafkah untuk keluarga. Nak bina asas or basic ni, kena ada ilmu, kena banyak menuntut. Kadan-kala kena tengok orang punya pengalaman, perhatikan kelemahan-kelemahan institusi perkahwinan orang lain kenapa tak berjaya. Belajar daripada kelemahan diorang. 

Mungkin kita kahwin lambat, tapi kena ingat, bukan kira cepat atau lambat. Sebab lambat atau cepat tu salah satunya sebab ketentuan Allah. Sebab lain yang boleh kenal pasti kita nak hasilkan sesuatu yang berkualiti. Mungkin iman di dada tak cukup mantap, apatah lagi ilmu alam perkahwinan. Benda macam ni kena banyak refleks diri kita, kalau boleh kena banyak lagi belajar dan perbaiki kelemahan kita. 

Sekian sahaja, terima kasih.

May 14, 2014

Mimpi Ular Putih

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Bismillahirrahmanirrahim.

ular putih.

Hari ini aku nak sembang pasal mimpi. Beberapa minggu lepas, aku ada termimpi ular berwarna putih yang agak besar datang daripada belah kanan dan ingin menyerang aku. Tapi aku berjaya mengelak daripada serangan ular tu sebab aku duduk di dalam kereta. Dalam mimpi tu, aku perhatikan ular tu macam bersungguh-sungguh nak serang aku, macam nak patuk pun ada - walaupun aku dalam kereta waktu tu. Tapi sebab takut sangat, aku terus je bangun daripada tidur. Bila ingat balik mimpi tu, aku jadi macam seram semacam je.

Baru-baru ni, entah kenapa tangan aku ni gatai sangat je nak google pasal tafsir mimpi ular putih. Aku bukan apa, dah banyak kali juga aku mimpi pasal ular. Tapi sebelum ni aku mimpi pasal ular hitam yang besar, tapi this time aku mimpi ular putih pulak. Memang rare la nak mimpi pasal ular yang berwarna putih ni. Bukan apa, sebelum ini roomate aku pernah juga bagitahu, kalau mimpi ular hitam petanda tak baik macam sihir. Tapi aku takdelah sampai tiga kali berturut-turut. 

Hasil googling aku menggunakan search engine google ni, macam-macam tafsiran yang aku dapat. Biasanya, mimpi ular ini akan dikaitkan petanda yang tak baik, especially kalau ular tu berwarna hitam. Tapi mengikut kepercayaan melayu pula, kalau kita bermimpikan tentang ular, dan ular itu patuk kita, tandanya kita akan dipinang orang. Tapi benda macam ni bergantung juga dengan jalan cerita mimpi tersebut. Sebab tafsiran mimpi daripada seorang ke seorang adalah berbeza. Depends kepada keadaan juga.

Berbalik semula kepada mimpi ular putih tadi, aku dapati setiap blog menceritakan tafsiran yang berbeza-beza perihal ular berwarna putih. Ada yang kata kalau mimpi ular putih ni ada musuh yang lemah, ada pula yang kata ada orang yang islam dan baik ingin menghampiri kita. Ada juga laman blog yang menceritakan kalau ada ular putih yang besar berwarna putih merujuk kepada seseorang yang benar-benar mencintai kita dalam diam. Boleh jadi orang sekeliling kita yang kita tak pernah hirau tentang dia.

Jadi, mana satu sebenarnya kalau aku mimpi pasal ular putih - kita mimpi pasal musuh, atau kita mimpikan seseorang yang ingin menghampiri kita? Atau aku sebenarnya berhadapan dengan seseorang yang suka aku dalam diam? Wallahualam.

Apa-apa pun, aku cuma mampu berdoa agar bukan perkara yang tidak baik yang datang menghampiri. 

Amin.

Sekian dan wassalam.

May 12, 2014

Brad Pitt VS Rasulullah SAW

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Scroll down..scroll down, suddenly terbaca sesuatu di wall Facebook.


Wise words. Brad Pitt about his Lady:

"My girl got sick. She was constantly nervous because of problems at work, personal life, her failures and children. She lost 30 pounds and weighted about 90 pounds. She got very skinny and was constantly crying. She was not a happy woman. She had suffered from continuing headaches, heart pain and jammed nerves in her back and ribs. She did not sleep well, falling asleep only in the mornings and got tired very quickly during the day. Our relationship was on the verge of a break up. Her beauty was leaving her somewhere, she had bags under her eyes, she was poking her head, and stopped taking care of herself. She refused to shoot the films and rejected any role. I lost hope and thought that we’ll get separated soon…

But then I decided to act. After all I’ve got the MOST Beautiful Woman on earth. She is the idol of more than half of men and women on earth, and I was the one allowed to fall asleep next to her and to hug her. I began to shower her with flowers, kisses and compliments. I surprised and pleased her every minute. I gave her a lot of gifts and lived just for her. I spoke in public only about her. I incorporated all themes in her direction. I praised her in front of her own and our mutual friends. You won’t believe it, but she blossomed. She became better. She gained weight, was no longer nervous and loved me even more than ever. I had no clue that she CAN love that much.

And then I realized one thing: the woman is the reflection of her man.

If you love her to the point of madness, she will become it."

-Brad Pitt

Just read this a few minutes ago, suddenly I had a mood to write something about this. When I first read this message, all I could ever think of was Rasulullah SAW.

Bagi aku, nabi merupakan lelaki yang paling pandai menjaga isterinya. Kalau nak bandingkan dengan cara Brad Pitt, nabi Muhammad sudah maklumkan kepada umatnya melalui perlakuannya beberapa ratus tahun dahulu agar sentiasa menjaga dan melayan isteri-isteri dengan cara yang baik.

Perkara yang dilakukan oleh Brad Pitt ni, banyak dilakukan oleh Rasulullah, seperti memuji isterinya, membelai isterinya, memberikan hadiah dan berbagai-bagai lagi cara yang Rasulullah lakukan bersama dengan isterinya. If majority lelaki d diluar sana melakukan perkara yang dilakukan oleh Rasulullah dalam melayan isteri dengan cara yang baik, aku rasa takkan timbul masalah dalam rumah tangga.

Seperti mana yang kita tahu, Rasulullah SAW ini seorang yang sangat gentleman, baik hati, sentiasa menjaga isteri dia. Ikut catatan sirah juga, Nabi SAW adalah seorang suami yang suka menolong isteri-isterinya memasak di dapur. Nabi sendiri pun pandai memasak, kalau tidak pandai memasak maka adalah mustahil bagi baginda untuk memasak bersama isterinya.

Bagi aku, Rasulullah sangat menghargai isterinya yang berada di sisi, baginda sangat memahami dan sentiasa berusaha menceriakan isterinya. Sesiapa yang menjadi isteri Rasulullah, sudah pasti akan sentiasa melting hati dia, subhanallah! Kalau Brad Pitt ni buat dan ikut sunnah rasulullah SAW, aku rasa Angelina ni mesti akan lagi bahagia daripada yang sebelum ini.

Sekian dan Wassalam.

May 10, 2014

Stay Positive, Keep Calm dan Istighfar

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum dan salah sejahtera.



Kalau mahu menyentuh topik teng masalah itu dan ini, aku rasa semua orang ada masalah. Salah satu sebab kenapa aku lebih suka mendiamkan diri setiap kali masalah melanda diri adalah kerana aku rasa masalah aku bukanlah besar mana pun.

Aku percaya setiap masalah itu pasti ada jalan penyelesaiannya, mana yang tiada. Kalau tiada jalan keluar pun, anggap sajalah Dia lebih tahu tentang sesuatu yang terjadi lebih daripada diri kita sendiri. Setiap benda yang nak jadi atau sudah terjadi semuanya berhikmah.

Renung kembali firman Allah SWT yang bermaksud :

"iaitu orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang"
 ( surah Ar-Ra'd ; 28 )

"untuk menjadi petunjuk dan peringatan bagi orang-orang yang berfikir."
(Al-Quran Surah Ghafir: 54)

Aku fokus kepada kedua-dua Firman Allah ni sebab mahu kita sama-sama renung dan berfikir setiap kali kita mengeluh ada masalah. Kenapa kita diminta untuk mengingati Allah, dan hanya mengingati Allah sahaja hati kita akan jadi lebih tenang? Mari kita renung dan berfikir sejenak.

Bagi aku sebagai hamba dia yang selama ini yang sedang mencuba mencari ketenangan dengan mengingatiNya, aku mendapati apabila kita mengingati Allah, kita secara automatiknya akan menjadi lebih positif. Aku letak kembali kepercayaan pada Allah dengan meyakinkan diri sendiri bahawa setiap benda yang berlaku adalah atas kehendakNya. 

Kita sebagai hamba, mengapa sentiasa mempertikaian perkara yang terjadi dalam hidup kita? Contohnya berlaku malapetaka, terus kita mengeluh lalu mempertikaian kepadaNya;

"Mengapa aku diuji sebegini?" 

Tenang, rakan-rakan dan sahabat, bawa bertenang. Setiap perkara yang terjadi dalam hidup kita sentiasa ada hikmah yang tersembunyi - daripada kita kehilangan seseorang mahupun sesuatu, menghadapi kegagalan, muflis dan sebagainya - tiada yang sia-sia melainkan adanya hikmah yang menanti dihujungnya.


Untuk diri aku sendiri misalnya, aku pernah kehilangan sesuatu, seseorang mahupun kejayaan yang sudah digapai. Sedih sebenarnya apabila kita kehilangan sesuatu yang bernilai dalam hidup kita. Tapi cuba remind ourself, siapa yang memberikan kita nikmat-nikmat ini kalau bukan Dia? Setiap nikmat yang kita perolehi itu adalah pemberian daripada Allah yang Maha Esa.

Jika kejayaan tidak berjaya digapai, mungkin kita perlu renung kembali beberapa perkara ini :
  •  mungkin apabila kita berjaya, kita semakin angkuh dan lupa kepada Dia.
  • Mungkin apabila kita berjaya kita tidak lagi membuat sesuatu yang baik seperti dahulu
  • Mungkin apabila kita berjaya kita akan memperlekehkan orang yang gagal
  • Mungkin apabila kita berjaya kita akan mula bermalas-malasan dan tidak mahu berusaha lagi 
  • dan beberapa kemungkinan yang akan berlaku dan sebagainya.


Kejayaan yang kita mahukan itu bukan datang secara serta merta dan bergolek, sebaliknya kejayaan itu biasanya ianya akan datang tepat pada waktunya. Kita diuji dengan pelbagai masalah sebelum datangnya kejayaan, kerana apabila kejayaan tiba, sudah pasti ketika itu kita sudah matang dalam penerimaan kejayaan itu. Matang dalam penerimaan kejayaan ini merujuk cara kita menerima nikmat yang diberi oleh-Nya dengan penuh rasa syukur.

Itu masalah apabila kita tidak meraih kejayaan, tapi bagaimana pula dengan masalah-masalah lain yang membelenggu diri kita? Haah, lagi sekali marilah kita sama-sama merefleksi diri kita. Dulu, aku ada macam-macam masalah, terutamanya dengan kawan-kawan. Bila ada masalah, perempuan biasalah, akan berceritalah kepada seorang sahabat. Respons dia spontan tapi mendalam, dia berkata:

"Apa kata kau cuba reflek balik hubungan kau dengan Allah macam mana. Kalau hubungan kita dengan manusia ini tak berapa nak baik, mungkin sebab hubungan kita dengan Allah tak terjaga."

Bila dengar kenyataan yang keluar daripada mulur dia tu, aku terus senyap.
Tersentap.
Sebab apa tersentap?
Sebab aku rasa apa yang dia kata tu betul sangat.
Memang kena batang hidung aku.

Sebab itulah kita kena sentiasa berfikir dan merenung kembali, refleksi diri kita kembali. Aku rasa, kalau kita fikir tentang Allah lebih banyak daripada kita fikir masalah kita, kita end up lebih banyak muhasabah diri daripada berfikiran negatif dan menyalahkan Illahi. Banyak perkara yang aku merasakan kita kena banyak perbetulkan diri sendiri daripada tuding pada Allah mahupun makhluk ciptaanNya.

Bukan itu sahaja, aku sarankan juga apabila kita ditimpa musibah dan masalah, marilah kita sama-sama beristighfar. Apabila kita lebih banyak istighfar, dan berdoa agar dipermudahkan segala urusan dan musibah yang ditimpa, insyaAllah, akan diperkenankan. Rasulullah SAW bersabda;

"Barangsiapa yang memperbanyak istighfar, niscaya Allah akan melapangkan setiap kesusahannya, memberi jalan keluar pada setiap kesukarannya, dan memberinya rezeki tanpa diduga-duga."
(HR. Abu Dawud dan Nasa'i)

Sebelum aku mengundur diri, ingin aku simpulkan bahawa berusahalah untuk mengingati Allah setiap kali kita menghadapi masalah.Cubalah fikir benda yang baik dan percayalah pada Allah dan ketentuan-Nya. Fikirlah positif dan beristighfarlah, mudah-mudahan perkara positif yang kita amalkan ini dapat memberikan manfaat dalam memberikan ketenangan di samping dipermudahkan mendapat jalan keluar daripada perkara yang menyulitkan keadaan. InsyaaAllah.

Sekian dan Wassalam.


   

March 28, 2014

Masalah Komunikasi?

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


It's been awhile I haven't post any entry in this blog. I was busy with my practicum, which I've been a practical teacher for a whole tree months. It's really exhausting. 

Okay, sambung dalam bahasa Melayu la. English aku bukan terer mana pun, lintang-pukang ada la. Kalau tulis lebih-lebih nanti, habuk apa pun orang takkan faham ape benda la yang aku tulis. Hari ini nak tulis benda simple-simple je, tiada penulisan secara baku. Bukan apa, kadang-kala bosan juga bila penulisan terlalu skema yang teramat. Aku rasa orang baca tajuk pun terus out daripada blog ni.


Ah lantak, tak kisah semua benda tu. Hari ni penulisan aku agak open sikit, tiada selindung-selindung dan aku jujur dengan diri sendiri. Aku nak cerita pasal kelemahan aku. Kelemahan apa? Hahh, kelemahan dalam komunikasi. Aku rasa aku ni spesis manusia yang susah nak dibawa bersembang dengan orang tak dikenali. Aku ni selalu je senyap bila orang bersembang, cuma menjadi pendengar sahaja. Kalau orang yang lebih tua macam kakak-kakak tu lagi la aku tak reti nak masuk macam mana. 

Kalau nak sembang dengan orang laki, hurm, alamat sampai esok la aku membatu takkan bercakap dengan lelaki tu. Lagilah teruk, I'm telling you. Even dengan bapa sedara sendiri pun aku susah dan jarang nak keluarkan suara, sedara-mara lelaki, abang sedara semua. Haah, macam tu sekali uols. Kawan-kawan classmate dulu ada yang aim aku budak sombong sebab tak tegur dengan depa. Tapi lama-lama bila dah 5 tahun setengah jadi classmate, barulah boleh huhahuha dengan depa. Secara jujur, aku ni cepat kekok, atau dalam perkataan lain 'awkward' dengan orang lelaki yang aku tak berapa nak rapat sangat. 

Aku mudah berasa malu, kekok, rasa cemas, takut, gelabah dan sebagainya - semua perasaan ini bermain dan berada dalam diri aku secara serentak dalam satu masa bila berhadapan dengan seorang lelaki yang aku tidak berapa nak kenal sangat atau yang tidak rapat, tidak kiralah secara face-to-face mahupun tidak. Sebab itulah dalam kebanyakkan kes aku rasa janggal nak bersembang dengan orang lelaki, dan asyik berdiam dan mendiamkan diri. Bila orang tu tanya, aku jawab sepatah dua patah. 

Memang tak boleh nak bebel panjang beb. Bukan tak nak cakap dengan manusia itu, tapi entah kenapa aku tak boleh nak bercakap, macam blank. Tambah-tambah bila nak bercakap dengan orang yang aku minat, lagi susah nak bercakap. Kadang-kala aku boleh jer bercakap dengan orang lelaki yang aku tak kenal, tapi ada certain keadaan aku memang tak boleh nak bercakap dengan orang laki. Tak tau pasal apa. 

Lagi bertambah awkward bila aku berjumpa atau bersms dengan seseorang yang dikenenkan. Dikenenkan oleh kawan-kawan, ala macam nak jodoh-jodoh. Maklumlah umur macam 'akak' ni memang umur orang pakat-pakat semua nak merasa jadi bini. Sebenarnya dalam kes aku ni, even aku tak mau pun termasuk dalam kategori tu, semua orang dok pakat bising kata aku ni tak reti-reti nak move on dan seangkatan dengannya. Oh well, sekali terima dan berkawan pun still tak boleh nak menjadi. Sebab apa? Hahh, sebab tak boleh nak bercakap punya pasal la. 

Entah la, aku rasa sampai bila-bila aku ada masalah ini. Bukan tak nak usaha, cuma segan dan tak tau nak usaha macam mana. Kalau nak sembang dengan orang sepatah dua kata tu boleh la, tapi nak sembang melarat-melarat tu memang takkan menjadi. Kadang-kala teringin jugak ada kelebihan dalam komunikasi ni, boleh bersembang dengan semua orang, dan pelbagai lapisan masyarakat. I believe it would be great sangat-sangat bila kita boleh bercakap dengan semua orang. Tapi apakan daya, aku ni spesis tak reti bersembang. *sigh*

Okay la, setakat situ sajalah aku mengeluh. sekian dan wassalam.

January 31, 2014

Ciri-ciri Suami Idaman



Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Dulu pernah ada seorang sahabat ni pernah tanya aku ciri-ciri lelaki idaman aku. Aku senyap je masa tu, sebab aku pun tidak pasti ciri-ciri lelaki yang aku suka. Kebanyakkan kawan-kawan aku mesti akan bertanya benda-benda macam ni. Tak tahu pasal apa. Ada juga yang anggap orang macam aku hanya tertarik dengan lelaki yang ada rupa, ada duit, ada pangkat. Walhal, bukan benda tu yang aku cari daripada bakal pasangan aku.

Apa-apa pun berikut merupakan ciri-ciri yang aku cari dalam diri bakal pasangan. Antaranya :


#1 - Soleh, boleh membimbing


Aku suka tengok lelaki yang soleh, baik dan budiman. Aku rasa semua orang nak lelaki yang soleh, kan? Tapi biasanya orang akan kata lelaki soleh ni akan dikaitkan dengan pak ustaz. Actually, aku bukan mencari seorang ustaz untuk dijadikan suami, cuma memerlukan seseorang lelaki biasa yang boleh membimbing aku dan anak-anak ke syurga. Siapa tak simpan angan-angan nak masuk syurga bersama insan tersayang, kan? Lelaki ni walaupun tidak berpenampilan dengan kopiah or serban di kepala, tapi kalau dia tahu selok-belok agama dengan baik, sembahyang, mengaji dan ada kemahuan untuk solat jemaah dengan anak bini, itu pun dah cukup bagi aku. Sebab kalau boleh one day aku nak tengok suami aku mengajar anak-anak dia mengaji, sembahyang dan apa-apa sahaja yang berkaitan dengan agama.


#2 - Rupa paras sekadar sedap mata memandang.


Aku suka lelaki ada rupa sekadar sedap mata memandang dan rupa paras sederhana, sekadar ada senyuman yang boleh menyejukkan mata dan hati. Aku memang tak berapa nak berkenan dengan lelaki yang ada rupa sangat. Aku suka tengok lelaki yang hensem, tapi untuk dijadikan sebagai teman hidup tu memang kalau boleh nak elakkan. Bukan apa, mostly lelaki yang aku jumpa yang ada rupa suka syok sendiri rasa diri tu hensem sangat. Biasalah, ada perempuan nak, kan? Bukan itu je, kalau ada suami hensem ni susah sebab mudah untuk dikebas oleh orang nanti. 



#3 - Sederhana, sekadar lelaki biasa.


Sebenarnya aku suka lelaki biasa, sederhana. Lelaki sederhana yang aku maksudkan ni lelaki yang biasa daripada segi penampilan, pekerjaan, kewangan dia dan sebagainya. Ada kawan-kawan lelaki aku anggap perempuan mostly nak kejar lelaki yang berduit. Tapi bukan itu yang aku cari daripada pasangan hidup aku. Kalau boleh aku nak hidup sederhana dengan dia. Kalau boleh pekerjaan dia pun cukup hanya seorang guru jugak macam aku. Duit tak penuh poket pun takpe, asalkan cukup untuk bagi anak bini dapat makan sesuap nasi, hidup selesa dan cukup mana yang penting. Alah, dapat orang lelaki kerja kampung pun aku tak kisah. Bukan apa, kalau banyak duit tapi selalu tiada di rumah pun susah juga, sebab anak-anak nak membesar perlukan seorang bapa di samping mereka. Takkan aku nak lihat anak-anak aku membesar dalam keadaan bapa yang sering tiada di rumah.


#4 - Penyayang, memahami dan matang. 


Hati perempuan macam aku ni cuma perlukan lelaki yang memahami, sayang diri aku sepenuh hati, ambil berat pasal aku dan boleh faham isi hati aku. Kalau boleh lelaki yang budiman sangat dan berlemah lembut bila bercakap dengan aku. Aww~ Aku memang perlukan seseorang yang boleh SANGAT memahami aku, sebab aku ni seorang yang agak kompleks dari segi pemikiran dan tingkah laku. Susah nak baca perangai aku ni. Kalau boleh si dia tu memang kena ada tahap kesabaran yang tinggi, sebab aku ni spesis manusia yang cepat terasa even the smallest thing pun akan buat aku cepat terasa dan cepat merajuk. Kalau boleh nak sangat bakal husband yang ada kemahiran memujuk. Kalau dapat seseorang yang sangat romantik pun best! Dalam paling penting, dia boleh sayang dan terima seadanya diri aku tanpa complain sikit pun. Kiranya, dia perlu bersikap bijak dan matang dalam menangani isteri macam aku. 


#5 - Tidak Merokok


Ini syarat wajib sebenarnya, si dia mesti atau memang bukan perokok yang tegar. Aku tak suka lelaki yang merokok sebab aku tidak tahan dengan bau asap rokok, sebab boleh buat aku rasa macam nak sesak nafas. Tidaklah teruk sangat sesak nafas tu, tapi memang spesis yang tidak boleh terima bau rokok tu. Aku pun taknak anak-anak aku melihat perilaku abah dia yang kuat merokok, sebab takut dan risau menjadi ikutan. Aku taknak anak-anak aku akan jadikan abah dia sebagai satu alasan untuk dia merokok dan akan pertikaikan kalau abah dia boleh merokok, kenapa dia tak boleh? Oh my. :(


#6 - Mempunyai ideologi yang sama


Aku sebenarnya meletakkan harapan yang tinggi dalam mencari seseorang yang mempunyai idealogi yang sama dengan aku. Aku suka bercakap pasal politik sebenarnya, walaupun tidak mahir atau tidak bijak. Jika dapat seseorang yang berkongsi idealogi yang sama merupakan sesuatu yang sangat epic la bagi aku. Susah nak jumpa seseorang yang berkongsi perkara macam ni secara bersama. Aku ni bukanlah nak bersuamikan seorang fanatik politik, tetapi seorang yang boleh berbincang politik secara matang tanpa memberatkan mana-mana pihak. 

Walaupun dia berpihak dalam pihak yang lagi satu, tapi dia mampu menyatakan perkara yang negatif jika pihak yang dia sokong melakukan kesilapan. Kiranya, dia tidak akan menegakkan benang yang basah, yang salah tetap salah. Aku susah nak terima orang yang berlainan politik sebab aku risau kalau rumah tangga tu retak sebab benda-benda macam ni. Banyak sahaja kes suami isteri bercerai sebab politik, tambah-tambah kalau ada pilihan raya. Waktu itulah banyak perkataan-perkataan yang kesat dan kasar, tomahan-tomahan fitnah berleluasa. Kalau dipengaruhi oleh emosi, silap hari bulan rumah tangga pun berantakan.

*  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *  *

Begitulah serba sedikit tentang ciri-ciri lelaki yang aku suka. One day kalau ada orang tanya lagi ciri-ciri lelaki yang aku suka macam mana, aku hantar je post ni pada wall Facebook dia. Malas nak jelas dan ulang banyak kali. Jimat masa pun ye juga. Mungkin boleh jadi penyelamat juga, kan? haha

Sekian sahaja penulisan untuk hari ini. Wassalam.

Cemburu

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Aku mencemburui wanita-wanita yang baik dan solehah. Kerana apa? Kerana mereka ada kekuatan dan kesabaran untuk membentuk diri mereka menjadi wanita-wanita yang baik, sentiasa berusaha secara konsisten ke arah mendapatkan rahmatnya. Sedangkan aku masih lalai dalam perkara-perkara duniwai. Kadang-kala sedih kenangkan betapa lemahnya aku sebagai hamba-Nya dalam melawan hawa nafsu. Dan paling menyedihkan, sentiasa terikut dengan tuntutan hawa nafsu.

Entah bila agaknya aku mampu membentuk diriku menjadi insan yang solehah dan mulia dalam mata-Nya? Agak-agaknya bila lagi giliran aku berubah dan menjadi wanita yang lebih baik?

sekian dan wassalam.

Aku tidak layak untuk itu.


Kurang selesa apabila aku dilabel sebagai wanita baik hanya kerana cara aku berpakaian, cara aku mengutarakan kata-kata yang kedengaran islamik. Aku lakukan kesilapan. Aku seorang pendosa. 

Hanya Dia yang tahu siapa diriku. Kalian tidak mengetahui apa-apa perihal tentang diriku. Jangan mudah menuding dan melihat diriku sebagai insan yang 'baik' kerana suatu hari nanti kesilapan yang bakal aku lakukan akan memperlihatkan kejahilan diriku. Dan pada ketika itu juga, aku cuma meminta kalian jangan terkejut seperti terhantuk dinding - kerana aku hanya seorang manusia, mana mungkin boleh lari daripada melakukan kesilapan.


Aku berpakaian dengan cara tersendiri, yang aku anggap biasa. Aku menutup bahagian yang perlu ditutup, kerana apa? Kerana aku selesa begitu, aku selesa menutup bahagian yang wajib ditutup. Aku menutup atas 'arahan' Dia. Tapi apabila aku mengikut arahan Dia, tidak bermaksud aku seorang yang baik secara total. Ada kalanya aku juga terbabas daripada Dia. Maka aku bukanlah seseorang yang layak mendapat gelaran "wanita solehah' seperti yang sering diperkatakan oleh orang lain.

Jika aku mengucapkan perkara-perkara yang berbentuk islamik, tidak bermakna juga aku seorang yang baik atau wanita solehah. Aku mengatakan perkara-perkara yang baik tentang Allah, kerana Allah itu memang terlalu baik kepada aku dan hamba-hambaNya yang lain. Jadi jika seseorang mengeluh kepadaku tentang Dia, atau tentang kehidupan mereka yang serba serbi kekurangan, aku ingin berkongsi dengan mereka betapa besarnya Allah, betapa adilnya Allah dan betapa bijaknya Allah dalam percaturan hidup kita. 

Tapi tidak bermakna aku tidak pernah mengeluh, aku juga mengeluh sebab aku manusia, aku juga pasti akan penat dengan percaturan Dia. Kerana itu aku sentiasa menafikan kenyataan mereka tentang diriku, sebagai wanita yang solehah. Aku tidak layak untuk mendapat gelaran itu. Aku terlalu hina di hadapan Dia, terlalu banyak dosa yang aku lakukan. Maka, gelaran 'solehah' sama sekali tidak layak dan tidak pantas buat diriku. 



Parut ini telah membinaku..


 "Kak Amy ni matang, serius."

"Kental betul jiwa ko kan? Pergi mana-mana pun boleh sorang-sorang."

"Aku tahu ko macam mana, Amy. Ko kuat. Dari raut muka pun aku dah nampak ko tabah."

Aku tak rasa kuat pun, aku tak rasa tabah pun. Aku terlalu banyak kekurangan. Dan aku sebenarnya kuat menangis. And I Feels insecure when being alone.

Tapi...

Kesusahan, penghinaan dan keseorangan memang banyak aku erti pengalaman hidup. Bila aku perlukan seseorang dan orang yang aku perlukan tiada disisi untuk hulurkan bantuan, dari situ aku kenal pertolongan Allah itu lebih penting daripada pertolongan manusia. Aku tidak tabah, aku tidak kuat -  tapi kenangkan aku yakin Allah sentiasa berada di sisi aku tatkala aku berasa berseorangan, aku terus yakin dan mampu untuk berdiri sendiri.

Manusia seperti aku bukanlah sesiapa dan hanya makhluk yang lemah. Kekuatan aku bina hanyalah berlandaskan kepercayaan aku terhadapNya - kerana Dia percaya aku boleh lakukan, walaupun secara berseorangan. Dia berikan aku merasai jiwa keseorang dan berseorangan tanpa sesiapa di sisi, maka perkara yang dikurniakan olehNya buatkan aku yakin aku boleh hidup tanpa sesiapa, melainkan atas izin-Nya.


Pernah tak dengar, pengalaman yang mematangkan kita? Setiap kesakitan yang aku rasai sepanjang aku kenal untuk hidup secara berdikari di sebuah tempat yang agak asing ini, buatkan aku untuk mengenal erti sabar dan toleransi. Biarpun di luar sana aku sentiasa dikutuk dan dipandang rendah oleh mereka yang merasakan diri mereka lebih 'tinggi', itu tidak pernah buat diriku berasa gentar.

Aku sedar, aku lemah dan air mata pun sudah banyak mengalir tatkala konflik duniawi membelenggu jiwa dan mentalku. Daripada setiap kelemahan itu aku belajar untuk bangun, menguatkan diri yang sedang lemah. Kerana kesakitan itu juga aku sentiasa memandang sesuatu dari sudut perspektif yang positif, so that aku dapat mengurangkan rasa gundah dan gulana. Mungkin dari situ ada segelintir adik junior yang mengenalku mengatakan aku seorang yang matang. 

Mungkin kerana cara aku yang sebegitu, menjadikan mereka melihat aku seorang yang matang. Cara aku menangani setiap kekusutan dan masalah serta melihat setiap permasalahan dari sudut pandang yang positif, bentuk diri aku untuk jadi insan yang bukan seperti dulu. Dalam hal macam ni, aku hendak berterima kasih kepada Dia kerana berjaya menguatkan dan mematangkan diriku. 

Dia telah mengurniakan manusia, hamba-Nya, untuk mentenggelamkan aku buat sementara. Manusia-manusia ini hadir atas izin-Nya untuk mengecewakanku, menghinaku, merobek kepercayaanku hanya kerana satu misi - untuk menjadikan aku hamba-Nya yang kuat. Alhamdulillah, bersyukur atas setiap kesakitan yang dia kurniakan. 

Dan terima kasih kepada manusia yang pernah buat aku berasa sakit dan menangis, kerana kalian sudah menguatkan diriku. Terima kasih dan semoga Allah sentiasa berkati hidup kalian. 

Sekian dan wassalam.

January 24, 2014

I'm Sorry


Aku mahu 'menghilangkan' diri daripada kalian. 

Kalau aku boleh padam memori tentang diri aku dalam setiap minda orang, aku akan  lakukan. Kalau boleh aku tidak mahu siapa-siapa ingat tentang diri aku dan aku juga tidak mahu ingat kepada sesiapa. Mungkin itu lebih baik untuk diri aku dan semua orang. Sejurus sahaja tamat zaman pensiswazahan diriku, aku cuba untuk tutup personal account di mana-mana laman sosial. 

Aku mahu lupakan setiap detik kita pernah bersama, mahu lupakan setiap kenangan itu. Aku juga mahu hentikan segala hubungan dengan rakan-rakan. Maaf jika aku tidak berhubung lagi dengan kalian, kerana aku tidak mahu ada apa-apa hubungan lagi dengan sesiapa- kawan-kawan dan sesiapa sahaja, kecuali keluarga sendiri. 

Apabila suatu hari nanti aku hilang daripada kehidupan kalian, aku yakin 'kehilangan' aku juga tidak akan mempengaruhi apa-apa dalam hidup kalian, dan tidak mungkin juga dirasai. Dan itulah yang paling aku harapkan, mengharapkan kalian jalani kehidupan tanpa mengingat perihal diriku. 

January 20, 2014

Hakikatnya Tentang Sesuatu.


Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hakikatnya dalam diam, aku sebenarnya ada masalah dalam self-esteem sebenarnya. Aku tidak pernah yakin dengan diri sendiri dan sering nyatakan kekurangan diri aku daripada kelebihan. Aku rasa masalah ini ada pada semua orang, cuma aku rasa aku punya keyakinan diri sentiasa berada di dalam gaung. 

Aku perhatikan juga kawan-kawan aku, walaupun mereka juga kadang-kala ada masalah keyakinan diri, tapi aku perhatikan juga at least mereka ada sikit yakin yang mereka mampu lakukan sesuatu dengan baik. Berbeza pula dengan aku. 

Even semasa buat aktiviti dalam kelas bersama-sama dengan kawan-kawan, aku sentiasa berasa tidak boleh lakukan sesuatu dengan baik dan sentiasa berasa tidak selesa. Terutamanya bila dalam aktiviti yang melibatkan nyanyian dan bercakap. Bukan apa, aku tak suka menyanyi depan orang ramai, tambah-tambah aku ni jenis darah gemuruh. 

Bayangkan, semasa hendak bertanyakan atau ajukan soalan kepada lecturer pun aku sentiasa rasa berdebar dan takut. Lepas aku ajukan soalan, mesti aku perhatikan tangan aku, menggigil semacam. Benda macam ni sentiasa berlaku, terutamanya bila aku buat pembentangan dalam kelas. Gemuruh naik satu badan doe~

Sebenarnya bila sentuh tentang keyakinan diri ni, masalah dia sebenarnya mendalam, melibatkan dalaman jiwa dan mental seseorang. Benda yang selalu tertanam dalam diri aku adalah sentiasa merasakan diri aku ini seperti manusia yang tidak berguna dan jika hidup pun tidak memberikan apa-apa faedah kepada orang ramai.

Benda ini akan jadi lebih kritikal bila aku melihat kawan-kawan aku yang sangat hebat, boleh menyanyi dengan baik, bersajak, berpantun, berkepimpinan, atlet dan lain-lain lagi. Manakala aku ni pula tiada fungsi pun dalam kelas tu. Aku rasa diri aku hanya dijadikan alat atau bahan jenaka untuk kawan-kawan untuk gelak ketawa.

Aku tak marah pun dengan mereka. Tapi boleh rasa diri ni serba kekurangan. So, untuk jadi setaraf dengan diorang (untuk naikkan self-esteem yang terkurang), aku belajar sungguh-sungguh. Boleh dikatakan setiap kali waktu exam, aku antara budak yang selalu tidak tidur malam sebab pulun belajar dan habiskan topik untuk sesuatu subjek tu.

Walaupun kawan-kawan selalu cakap aku budak pandai, tapi hakikatnya aku bukanlah pandai sangat pun jika hendak dibandingkan dengan mereka. Bukan apa, ada saja kawan aku yang belajar sesuatu subjek tu secara relaks dan siap tidur malam, tapi result hambik kau, 4 flat. Aku bukanlah nak bandingkan usaha aku dengan dia. Cuma aku rasa dia memang pandai dan otak bergeliga. Jenis study smart, manakala aku pulak jenis study hard.

Itu tidak sebut lagi manusia-manusia yang selalu kutuk-kutuk aku kalut/kelam kabut, ada yang kata aku menjatuhkan harga diri aku sebab selalu tidur dalam kelas dan lain-lain lagi. Bukan nak kata apa, aku ni sudahlah ada masalah self-esteem, dan bilamana ada manusia-manusia yang hadir ni, tambah-tambah pula spesis manusia yang suka mengata dan jatuhkan self-esteem orang lain, maka secara tidak langsung memang efek dalaman aku.

Benda yang dikutuk tu sebenarnya memang buat aku semakin jatuh dalam gaung yang sudah sememangnya dalam. So, bayangkanlah, aku terpaksa kutip balik cebisan-cebisan jiwa yang dah terkoyak dengan kutukkan orang, sambungkan balik dengan gam dan gunakan cebisan-cebisan itu untuk membina tangga untuk naik semula dan keluar daripada gaung itu. 

Bukan mudah sebenarnya hendak membina kembali diri kita yang sudah menjadi cebisan-cebisan kertas, dan air mata ni dah berapa kali mengalir kenangkan kata-kata manusia. Itu belum sentuh lagi kata-kata seorang lelaki yang pernah mengatakan aku ni tidak cukup sesuai untuk anak dia atas beberapa faktor tertentu - walhal lelaki tu tidak pernah kenal aku pun. 

Aku penat sebenarnya nak berhadapan dengan benda-benda macam ni. Kata-kata mereka memang buat aku terasa penat, penat nak bina diri bila sudah terjatuh. Kata-kata mereka juga memang buat aku percaya yang aku ni seolah-olah seperti manusia yang tidak lagi boleh diterima orang - manusia yang terlalu banyak kekurangan.

Kadang-kala aku selalu berharap jika orang boleh hargai diri aku seadanya dan orang tu sentiasa beri keyakinan pada diri aku yang sentiasa dalam keadaan 'longgar' secara dalaman. Aku tahu apa rasanya bila jadi manusia yang rasa diri tak berguna, jadi aku cuba tidak menjadi manusia yang suka mengutuk manusia lain.

Sebab itu ada sesetengah kawan aku pernah menegur aku ni suka memuji dan bermulut manis. Bukan apa, saying good things (secara jujur) kepada orang lain secara tidak langsung boleh beri keyakinan kepada seseorang. Orang tu pun akan rasa lebih dihargai dan yakin dengan diri dia. Dalam erti kata lain, dia akan merasakan diri dia diterima dan dihargai oleh seseorang.

Aku rasa setakat di sini sajalah coretan daripadaku. Nak cakap tentang ketidakyakinan diri aku ni sampai esok pun takkan habis. Ceritakan 5% daripada rasa kekurangan pun rasanya sudah cukup untuk gambarkan dalaman aku ni macam mana.

Sekian dan wassalam.

January 18, 2014

Yang Terbaik buat Dia

Assalamualaikum.


Kadang-kala kita mahukan yang terbaik untuk orang lain bila kita tahu kita tidak cukup baik untuk dia. Mungkin sebab bila kita terlalu sayangkan seseorang hingga sampai satu tahap kita rasa diri kita tak cukup baik untuk seseorang - dia layak mendapat yang lebih baik. Kita lebih tahu diri kita macam mana, baik dan buruk kita macam mana. 

Jadi, untuk berikan yang terbaik untuk diri dia, kadang-kala ada orang sanggup menafikan apa yang dia rasa, dan ada juga orang sanggup beri satu imej penolakkan agar orang yang ada hati itu berlalu pergi, dengan mematahkan harapan. Walhal, dalam hati dia hanya Allah sahaja yang tahu pedih yang dia rasa. 

Bila mana kita sedar hati dia lebih dekat dengan Allah berbanding dengan diri kita, maka kita sedar diri kita hanya sekadar penghalang untuk dia menjadi insan yang lebih baik. Kita sedar, dia berhak mendapat yang terbaik. Kesilapan yang dia lakukan pada hakikatnya bukanlah satu masalah buat kita, tapi perkara lain yang menghantui diri kita - seolah-olah kesalahan dia hanya alasan untuk patahkan harapan dia.

Dalam dunia ini, tiada apa yang menjadi milik kita, begitu juga dengan perasaan manusia yang bersifat berbolak-balik; kerana Allah yang boleh membolak-balikkan hati manusia. Hati manusia itu milik Allah, begitu juga dengan dirinya. Jika dia tidak kembali kepada kita, itu semuanya atas ketentuan Allah.

Mungkin kita akan kecewa jika dia berlalu pergi dari hidup kita, tapi kena ingat. Jika dia jodoh untuk kita, maka Allah akan permudahkan untuk dia kembali kepada kita. Jika dia bukan, maka kita perlu bersedia untuk redha menerika hakikat itu. 

Sekian sahaja penulisan untuk hari ini. Wassalam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...