W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

January 18, 2014

Yang Terbaik buat Dia

Assalamualaikum.


Kadang-kala kita mahukan yang terbaik untuk orang lain bila kita tahu kita tidak cukup baik untuk dia. Mungkin sebab bila kita terlalu sayangkan seseorang hingga sampai satu tahap kita rasa diri kita tak cukup baik untuk seseorang - dia layak mendapat yang lebih baik. Kita lebih tahu diri kita macam mana, baik dan buruk kita macam mana. 

Jadi, untuk berikan yang terbaik untuk diri dia, kadang-kala ada orang sanggup menafikan apa yang dia rasa, dan ada juga orang sanggup beri satu imej penolakkan agar orang yang ada hati itu berlalu pergi, dengan mematahkan harapan. Walhal, dalam hati dia hanya Allah sahaja yang tahu pedih yang dia rasa. 

Bila mana kita sedar hati dia lebih dekat dengan Allah berbanding dengan diri kita, maka kita sedar diri kita hanya sekadar penghalang untuk dia menjadi insan yang lebih baik. Kita sedar, dia berhak mendapat yang terbaik. Kesilapan yang dia lakukan pada hakikatnya bukanlah satu masalah buat kita, tapi perkara lain yang menghantui diri kita - seolah-olah kesalahan dia hanya alasan untuk patahkan harapan dia.

Dalam dunia ini, tiada apa yang menjadi milik kita, begitu juga dengan perasaan manusia yang bersifat berbolak-balik; kerana Allah yang boleh membolak-balikkan hati manusia. Hati manusia itu milik Allah, begitu juga dengan dirinya. Jika dia tidak kembali kepada kita, itu semuanya atas ketentuan Allah.

Mungkin kita akan kecewa jika dia berlalu pergi dari hidup kita, tapi kena ingat. Jika dia jodoh untuk kita, maka Allah akan permudahkan untuk dia kembali kepada kita. Jika dia bukan, maka kita perlu bersedia untuk redha menerika hakikat itu. 

Sekian sahaja penulisan untuk hari ini. Wassalam.

2 comments:

  1. kan kak...andai da jodoh xkn ke mana kn...Tuhan tahu apa y terbek utk kita...menyentuh ati entri kak kali nieh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul..betul..He knows what is the best for us. sbgai manusia, kena ingatkan diri kita tentang benda2 mcm ni. haha. segan, tak sangka ada orang membaca :p

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...