W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

June 13, 2014

Kematangan


Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari ini nak sembang sikit pasal kematangan. Kalau sentuh bab pasal kematangan ni, kita semua sedia maklum orang akan kata kematangan itu sejajar dengan peningkatan usia. Ada juga orang kata kematangan itu tidak bergantung kepada pertambahan usia seseorang tetapi ianya dipengaruhi oleh faktor pengalaman seseorang individu. 

Kalau nak berdebat pasal bab matang ni, sama ada kepentingan pengalaman hidup atau dengan faktor usia yang mempengaruhi kematangan seseorang, aku rasa sampai esok pun takkan habis. Sebab kalau kita fikir semula semakin meningkat umur seseorang itu menandakan dia mengalami pelbagai pengalaman hidup. Tapi perkara yang betul-betul merangsang kematangan seseorang itu ialah ujian yang dia alami. So, not actually pengalaman yang mematangkan, but the total amount of challenges that person might faced in his/her life.

Bukan semua pengalaman itu akan datang dengan kesusahan. Jika kita fikir balik, kita mungkin ada pengalaman, tapi adakah pengalaman yang kita sedang menghadapi tu susah? Biasanya the struggle or kepayahan yang dialami oleh seseorang dalam pengalaman hidup dia tu menentukan tahap kematangan seseorang. Semakin banyak kepayahan yang dia alami, semakin matang dia dapat membentuk diri secara berfikiran positif. Cara seseorang yang berfikiran positif semasa kesusahan datang menerpa itulah yang menentukan kematangan dia.   

Okay, Kita lupakan sahaja perkara yang aku melalut tadi. Sorry if apa yang aku terangkan tadi tu kompleks, dan jangan difikir pun. Aku bukan nak bahas pasal kematangan ke, teori kematangan ke, konsep kematangan. Itu semua nak taruk ke tepi. Apa yang aku nak cerita pada hari ini perihal kematangan aku sepanjang hidup selama 22 tahun. 

Dalam keluarga, aku merupakan anak ketiga dan ada seorang abang dan kakak, dan seorang adik lelaki dan adik perempuan. Walaupun aku merupakan seorang kakak kepada dua orang adik, but it seems aku sangat tak matang nak dibandingkan dengan adik-adik. Like my mom always told me, she said that I'm too naive. Perangai macam budak-budak, naif macam budak-budak. 

Kalau nak matang, kita memang kena kurangkan kenaifan tu. Always believe, dunia ni sepatutnya kelabu, dan tiada istilah hitam dan putih. Kadang-kala harap jugak diri aku ni tak naif. Naif aku ni sebab aku terlalu percayakan orang - percaya semua orang baik, ada nilai yang baik dalam diri diorang. Kadang-kala ada juga terdetik nak fikir buruk pasal orang, cuma tak sampai hati dan rasa berdosa pun ada. So, the best way untuk sedapkan hati to trust people, even though sudah terkena banyak kali dengan orang yang sama. 

Ramai juga yang label aku tidak matang. Pernah juga seorang pak cik ni kata aku tidak cukup matang dan tidak sesuai untuk anak dia. Mula-mula bila dapat tahu perkara ni, memang aku terasa sangat, sedih jangan katalah. Tercabar itu jangan cakaplah. Lepas kena tegur tu, aku cuba improve diri aku, kurangkan bercakap benda yang merapu di facebook, dan lebih perbanyakkan share info-info yang aku rasa ilmiah.

Apa-apa pun, I should thanks to that uncle for telling that I'm not mature. Betul juga kata uncle tu sebenarnya. Walaupun dia tak cakap direct and jadikan kakak aku sebagai medium, memang sakit hati, tapi itulah realitinya. Itulah kebenarannya. Kadang-kala kebenaran memang menyakitkan, but kalau kebenaran itu dapat membantu kita sedar dan cuba memperbaiki keadaan itu, it's not so bad after all. Right?

Banyak perkara yang perlu aku perbaiki diri ini. Mungkin kena belajar kawal diri, matangkan diri. Kalau tak matang, nak socialize dengan orang pun susah, tambah-tambah bila tidak lama lagi aku akan mula bekerja. Banyak perkara yang perlu buat, especially dalam pengawalan emosi. InsyaaAllah, I'll try my best.

Sekian dan wassalam. 

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...