W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

November 11, 2013

Friends and Lovers

Assalamualaikum dan selamat sejahtera.


Bila mana sahabat menjadi lebih daripada sekadar sahabat, mereka menjadi pasangan, seolah-olah mereka sama-sama berkongsi perkara yang mereka minati, hati dan perasaan serta hidup mereka secara bersama. Rasa seronok, kerana kita berjumpa dengan seseorang yang telah bersama dengan kita, susah-senang bersama, dan mereka tahu apa yang kita fikirkan.

Namun apa akan terjadi sekiranya hubungan itu tidak kekal lama? Tergantung di tengah jalan? Adakah mereka akan terputus buat selamanya? Bagaimana pula dengan persahabatan yang telah dibina untuk sekian lamanya? Adakah ianya turut terjejas? Umpama kita kehilangan seseorang yang sudah sekian lama berada dalam hidup kita, kemudian kita membuangnya keluar atas sebab perasaan. 

Sebenarnya, itulah perkara yang paling menyedihkan.

Dalam hubungan antara lelaki dengan perempuan, ada yang kekal menjadi kawan dan ada pula yang berlaku disebaliknya - salah seorang daripada mereka mempunyai perasaan terhadap rakan mereka, dan ada pula keadaan yang mana mereka sama-sama suka. 

Manusia ada perasaan, bukan? Kadang-kala bukan kehendak kita untuk ada perasaan dengan rakan kita, ianya datang secara sendiri. Tambah-tambah kalau rakan kita tu seorang yang rapat dan paling memahami kita, maka perasaan suka pun berputik. It's something out of our control. 

Jika berlaku kes yang mana suka sama suka, kira masih dalam keadaan yang terkawal lagilah hubungan itu. Masih hubungi antara satu sama lain, cuma bezanya 'naik taraf' sikit la kan? Haha. Tapi yang sedih bila salah seorang sahaja yang melibatkan perasaan suka itu. Bertepuk sebelah tangan la katakan.

Bila keadaan ini terjadi, mesti salah seorang akan tarik diri. 

Tak mau kawan dengan kau dahh! Kau tak suke kiteee!!~ Keciwasss~

Itu dia. Sebab apa? Kecewa, katanya. Kecewa sebab kita tidak menerima hati mereka. Lama-lama mulalah mereka menjauhkan diri daripada kita, sebab apa? Bila mana melihat mereka berjalan dan menghadap kita, hati terluka, umpama sembilu menusuk kalbu manusia. Pegh, sakit tu bro, sembilu menusuk masuk tangan pun mata berair-air, inikan pula menikam kalbu. Boleh kecewa tahap tergolek, kan?

Begitulah ceritanya. Aku pernah berada di tempat itu - dua-dua aku pernah rasa iaitu perasaan menyukai seseorang dan disuka oleh orang lain. Aku faham apa yang mereka rasa, faham sangat. Aku pernah berada dalam situasi yang mana aku suka seorang rakan aku dan orang yang kita suka tidak ada perasaan yang sama dengan kita. 

Secara jujur, memang kecewa dan perkara itu buatkan aku mengambil masa beberapa bulan untuk mula berkawan dan hubungi dia semula. But, it all turned up okay bila kawan aku tu pujuk balik, maksudnya salah seorang daripada rakan itu ada usaha atau inisiatif untuk berkawan balik. Iyalah, siapa tidak sedih bila hilang kawan, kan? 

Pada ketika itu aku fikir, kenapa aku sanggup mahu menjauhkan diri daripada seorang rakan hanya semata-mata sebab perasaan aku? Sebab malu? Atau ego tercabar? Obvious sangat aku berkawan dengan dia pun secara tidak ikhlas dan sekadar untuk keuntungan sendiri. Jadi, persahabatan apakah itu? Just take for granted?



Bila aku berada dalam situasi kawan aku, when somebody likes you but you can't give something what they seek from you. It's hard, I'm telling you, because I have to make him facing something that I've faced before. Aku tahu perasaan kecewa itu macam mana, jadi bila mana kita terpaksa berjujur dengan perasaan kita, macam rasa hendak pecah kepala sebenarnya.

Aku hargai perasaan mereka, dan bukan salah sesiapa atau pun dia kerana ada perasaan pada seseorang. Benda sudah terjadi, sukar untuk undur kembali. Tapi, kita pun tak boleh paksa diri sendiri untuk suka seseorang yang hati kita tidak terbuka untuk dia, kan? Bukan tak terbuka, cuma mungkin belum tiba waktunya untuk terbuka.

Apabila aku tidak menunjukkan sebarang isyarat atau tanda-tanda atau menolak perasaan mereka, maka terdapat segelintir yang mengundur diri. Kemudian, seseorang yang kita kenal dan selalu bertegur sapa sama ada secara maya atau dalam dunia realiti, seperti orang asing, seolah-olah tidak pernah saling kenal-mengenali.

Now you just somebody that I used to know.

Sakit. Perit bila kehilangan seseorang yang aku pernah rasa rapat, seseorang yang aku pernah bertegur sapa, kehilangan tempat aku bergelak ketawa dan bercerita. Tapi bila berhadapan dengan keadaan seperti ini, aku bertindak seperti manusia yang tiada perasaan dan tidak peduli. Tapi dalam hati hanya Allah sahaja yang tahu.

You know what? Aku mungkin aku boleh suka 'this particular person', mungkin masa yang boleh menentukan keadaan itu. Mungkin, sebab hati dan perasaan boleh berubah, mungkin hati aku boleh berubah dan terbuka untuk dia. Kalau dia tidak mudah mengalah, bersabar dan cuba untuk merobohkan 'tembok' yang aku bina untuk sekian lama, mungkin hati aku boleh terbuka untuk dia. Mungkin, cuma Allah yang tahu.

Mungkin.
Mungkin. 
Mungkin.

Malangnya, tiada siapa yang berjaya merobohkan tembok itu - Mostly, terkandas tengah jalan. Jika aku mudah berikan hati aku pada orang, aku rasa orang takkan menghargai pun perasaan aku, dan mereka akan mengambil secara mudah. Sorry, this is how I deal with people, sebab aku mencari seseorang yang betul-betul serius dan stabil dari segi perasaannya, bukan manusia yang anggap hati dan perasaan sekadar mainan aku-suka-kau-kau-suka-aku. Boleh faham?


Alah, senang cerita, kalau dah syok sangat pada aku, apa kata kau masuk meminang, boleh? 
Itu baru power bro! Allah pun redha!

*double thumbs up* 

Secara kesimpulannya, bagi aku kawan sentiasa menjadi kawan, walaupun aku pernah ada hubungan dengan manusia itu sebelum ini. Kalau aku suka seseorang tapi orang itu tidak ada perasaan pada aku pun, aku tetap mahu dia menjadi kawan aku. Sebab apa? Sebab aku sentiasa mengalu-alukan rakan dan sahabat dalam hidup aku - berkawan biar seribu, bercinta biar satu. 

Tapi jika ada yang mahu keluar daripada hidup aku dan hendak menjadikan aku sebagai orang asing dalam hidup hamba Allah itu, I can't do anything about it. Itu plihan hidup dia, walaupun pada hakikatnya aku terpaksa telan rasa sedih itu. 

Okay, mahu sahaja berhenti membebel. Sekian dan wassalam.



3 comments:

  1. tahukah anda, kecewa terlanjur bercinta dengan kawan sendiri tak TAK BOLEH LAWAN kecewa nak berkawan balik dengan orang yang kita dah cinta. tambah satu kelas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. it depends on how you face with that thing, how do you set your mind. Macam aku, sampai skrg aku conct dgn someone pd masa lampau. mungkin keadaan kita berbeza, aku x menghadap dia, tapi kitorang masih berbual. Tapi ada je kawan2 aku yang masih berkawan dengan ex diorang, satu maktab. depend mcm mana penerimaan ko, mer. serius. kalau boleh, runtuhkan tembok yang halang ko drpd bkwn dgn dia.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...