W E L C O M E | Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat para pembaca senyap dan aktif. Saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat pembaca yang sudi menggerakkan jari-jemari halus menekan tetikus semata-mata mahu menjenguk, membaca dan memberikan komentar dalam blog yang sederhana ini.

P E R H A T I A N | Penulisan dalam blog ini telah menggunakan bahasa yang tidak baku secara total dan masih berstruktur. Jika bahasanya bukan pilihan anda, maka penulis ingin menyarankan agar saudara/saudari mula berganjak daripada menjenguk atau membaca blog ini sebelum penyakit Pembenci atau istilah lain ialah Haters mula menular di dalam blog ini. Sekian dan Wassalam.

P E N U L I S | Ameelia merupakan seorang penulis blog amatur yang telah melibatkan diri dalam bidang penulisan blog selama 8 tahun. Penulisan blog adalah berkaitan dengan liku-liku kehidupannya sebagai seorang hamba Allah, anak, isteri, guru di kawasan pedalaman, pelajar dan pelukis amatur. VIEW

December 14, 2013

Terima kasih

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

 Terima kasih, bukanlah sesuatu perkataan yang sia-sia apabila diucapkan kerana ianya satu ungkapan yang mana kita menghargai sesuatu yang telah dilakukan oleh seseorang kepada kita. Kalau kita tidak ungkapkan ucapan itu, aku rasa sesiapa pun akan rasa dirinya tidak dihargai, kan? Jadi bagi menghargai jasa seseorang yang telah berbudi dengan kita, maka kita pun perlu bersiap sedia untuk berbahasa dengan ucapan 'terima kasih' dengan sopan.

Biasanya, kalau ungkapan itu tidak diucapkan kepada mereka, sudah pasti akan ada jiwa yang terasa. Tapi ada jugak hamba Allah yang kental, jenis tidak kisah jika 'terima kasih' itu tidak dinyatakan. Bagi golongan yang inginkan dirinya dihargai, sudah pasti kata-kata 'hikmat' itu perlu, jika tidak kebarangkalian untuk mereka untuk berkata-kata ayat ini adalah 99.99% ;

"Orang dah tolong penat-penat, sepatah ayat terima kasih pun tak cakap!"

Perkataan ini biasanya akan diungkap sama ada dibelakang atau dinyatakan secara monolog dalaman. Ada juga spesis manusia bila inginkan seseorang berterima kasih kepadanya, dia menggunakan 'isyarat' yang tertentu. Mereka akan menggunakan lenggok bahasa yang lebih halus, seperti dia sendiri yang berterima kasih kepada kita, walhal dia yang membantu. Pendek cerita, dia perli ang la tu!


Saat itu jika hendak makan dalam, terpulanglah kepada hak individu. Biasanya jika aku terlupa untuk ungkapkan perkataan terima kasih, sudah jadi perkara biasa jika terkena juga dengan ayat perli-memerli ni. Kelakar juga bila kenang balik entah macam mana aku boleh lupa berterima kasih dengan kawan aku tu. Mungkin otak tengah serabut, jadi semua benda boleh lupa.


Tapi hendak dipendekkan cerita, penting sebenarnya kita berterima kasih kepada orang ini. Bukan apa, ianya salah satu cara kita menghargai sesuatu usaha atau pertolongan yang diberikan oleh orang kepada kita. Bila orang sudah berbudi, maka kita berbahasa. Lagipun, budaya berterima kasih ini adalah budaya yang baik dan patut diamalkan. Ianya juga sebagai tanda kita beradab dengan orang yang sudah membantu.

Selain itu, biasanya jika ada pekerja restoran yang kutip pinggan kotor atas meja pun aku akan ucapkan terima kasih kepada orang tu. Bukan apa, jika kita hargai usaha mereka untuk buat sesuatu kerja, mungkin mereka lebih bermotivasi untuk buat sesuatu kerja tu dengan lebih baik, kan?

Tidak sukar pun untuk perkatakan perkataan terima kasih tu. Jika benda baik, apa salahnya ringankan mulut untuk berterima kasih kepada orang kan? Kita pun tidak rugi apa pun. Lebih ringan mulut kita menyenangkan hati orang, lagi orang senang hati.

Itu sajalah cerita untuk hari ini. Tiada idea sangat untuk menulis sebenarnya. Haha.

Sekian dan wassalam.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...